Sunday, January 15, 2012

Dugem, Meler, dan Kecanduan

Buat saya, tidak ada yang lebih menyenangkan selain diajak dugem sembari kumpul sama temen-temen. Tapi yang ini spesial, soalnya kali ini my hunk ngajak saya dugem sampek idung saya meler-meler. Dan bukannya minta berhenti, saya masih melambaikan tangan, minta lagi, lagi, lagi..


Jadi ceritanya, malem Jumat lalu Astri Pramarini ngajakin my hunk dan para plurker lainnya buat mengganyang nasi goreng jancuk yang terkenal sekota itu di Surabaya Plaza Hotel. Saya sendiri ikut, mumpung saya nggak lagi ketiban proyek (hah, alasan! Ada nggak ada proyek pun kalau urusan makan-makan saya selalu nongol!). Maka sepulang my hunk ngantor, kami berdua nyambangin hotel itu buat makan nasi goreng jancuk.


Tiba di sana, ternyata selain Astri, juga sudah ada Mas Andi Dewanto dan Mbak Fifa Kusuma, Mbak Ratna Setiawan, Mas Zaenani Trianto, Pinkan "Poy" Victorien (dan suaminya yang saya lupa namanya, duh maafkan..), dan ternyata mereka sudah menghabiskan nasi gorengnya sampek 75 persen bowl. It's allrite, toh temen-temen lain belum dateng dan nanti kami akan pesen bowl kedua.


Saya pun ngambil sesendok saja lantaran nggak mau nampak rakus bareng my hunk, lalu kami pun ngincipin seuprit. Begitu satu sendok nasi masuk ke tenggorokan, saya dan my hunk saling memandang dengan ekspresi muka "Holy God, pedess.." Tapi kemudian saya ngambil seuprit kedua, lalu setelah seuprit ketiga, saya nggak tahan lagi dan langsung menenggak es teh. Demi Tuhan, pedes banget, gilaa!


Apa sih nasi goreng jancuk itu? Pada dasarnya nasi ini sama aja dengan nasi-nasi goreng yang biasa kita makan, dengan dicekokin ayam iris plus udang potong, tetapi kokinya sengaja kasih lombok yang banyak banget. Nah, karena menu ini dijual di Surabaya dan Surabaya terkenal dengan umpatan "jancuk" (yang sampek hari ini saya juga nggak tahu artinya apa), maka nasi goreng ini dijual dengan nama nasi goreng jancuk. Karena, setiap orang yang makan pasti kepedesan, saking pedesnya sampek mereka mengumpat "Jancuk..!"


Nasi Goreng Jancuk. Surabaya Plaza Hotel, Indonesia. Foto oleh Eddy Fahmi.

Nasi goreng ini disediakan dalam dua tipe, yaitu tipe Pedas dan tipe Moderate. My hunk nampak susah-payah menghabiskan nasi di piringnya, sementara idung saya mulai sentrup-sentrup nggak karuan karena meler. Lalu Dina Edriani pun datang bareng Little Ixia-nya, disusul Anisa "Sabo" Ayu yang masih pakai seragam kantor. Saat itulah kita mutuskan pesan bowl kedua, kali ini pesan yang tipe moderate aja. Lalu datanglah bowl-nya, dan begitu Dina incip satu sendok, dos-q langsung merintih-rintih cari minum.. :))



Ini sih bukan nasi goreng, tapi nasi dipakein lombok goreng..


Dan saya pun ambil sesendok lagi. Lalu nambah lagi, nambah lagi. Astri menatap saya dengan kuatir, lantaran saya sudah meler-meler kepedesan tapi masih minta nambah nasi lagi bak kecanduan. Pakai mintanya nggak sopan pula, saya cuman nowel-nowel tangan my hunk, lalu nunjuk-nunjuk bowl nasi dan piring saya.


My hunk (setengah geli): "Apa? Kamu mau nambah?"
Saya: (napas terengah-engah) (lidah setengah menjulur) (ngangguk-ngangguk)
My hunk: "Punyaku nggak habis nih. Ambil punyaku aja.."
Saya: (menggeleng keras) (nunjuk piring dia dan mulut dia) (Piringmu adalah tanggungjawabmu!) (nunjuk bowl nasi dan piring saya dengan agresif) (Aku mau nasinya lagi, berikan padaku bowl itu, cepat!)


Lalu saya mengganyang seperempat bowl itu sendirian, sembari minum es teh bergantian. (Terima kasih kepada Mas Zaen yang telah berinisiatif pesan satu pitcher es teh lagi saat kita semua sudah kepedesan dan stok teh di pitcher telah menipis..) Kenapa saya cuman ganyang seperempat? Soalnya sisanya sudah digasak Dina dan Sabo..


Dan akhirnya, Erditya Wirasta pun datang setelah mobile gila-gilaan menantang hujan dari Waru ke hotel situ. Kami pun pesan bowl ketiga, dan Dity pun kepedesan pula. Astri nyerah, Mbak Fifa dan Mas Andi angkat tangan, Mbak Ratna cabut duluan, sementara Mas Zaen seksi cekakak-cekikik ngeliat saya, Dina, dan Sabo berjibaku gotong-royong bantuin ngabisin nasi goreng pedes itu lantaran Dity dan my hunk nggak sanggup ngabisin nasinya sendirian (siapa juga yang sanggup, gila!).


Dina ngoceh simpang-siur tentang banyak hal, sementara nggak sadar kalau anaknya diam-diam ngambil sebutir nasi pakai tangan. Saya dan Poy mengawasi Little Ixia yang baru umur dua tahun itu, dan terbahak lihat bocah itu tahu-tahu menyendok nasi di piring Dina ke mulutnya sendiri. Owalah..Cia pinter, udah bisa makan pakai sendok sendiri.. Mendadak pesona itu buyar karena tau-tau..Cia nangis! Huwaa..Cia kepedesan! Wkwkwkwkwk..

Korban-korban keganasan nasi goreng jancuk. Foto dijepret oleh Erditya Wirasta.

Kesimpulannya, saya pulang dari acara dugem gila itu dengan perut limbung dan tenggorokan kepedesan. Besoknya, masing-masing peserta dugem melaporkan bokongnya panas semua gara-gara pup nggak karuan dengan konsistensi pup yang kental encer (maksudnya mencret gitu..), termasuk saya yang akhirnya dipelototin kolega-kolega sekantor lantaran telat ngantor gegara bolak-balik masuk toilet..


Tips makan nasi goreng jancuk:
1. Jangan pernah melakukan kesalahan seperti teman saya dulu, yang pesan satu bowl nasi goreng jancuk seharga Rp 75k nett itu untuk makan hanya berdua saja. Satu bowl itu untuk banyak orang, tauu..
2. Jangan pernah makan nasi goreng jancuk jika besoknya Anda mau menolong persalinan, atau mau presentasi untuk promosi di kantor, atau mau melamar pacar Anda di depan mertua. Kecuali jika Anda mau melakukan itu semua dengan cara web conference dari toilet.
3. Nggak usah sok-sok pesen minuman lain kalau Anda sudah pesen nasi goreng jancuk. Sepaketnya yang Rp 110k-an itu sudah termasuk satu pitcher es teh, cukup untuk meredakan tenggorokan yang panas gara-gara mengganyang nasi goreng jancuk.
4. Jangan pernah pesan nasi goreng jancuk jika Anda sedang berduka cita. Nasi ini hanya akan memprovokasi Anda untuk terus makan dalam kesedihan!

27 comments:

  1. Saya angkat tangan dah kalau menunya sepedas yang digambarkan. Bisa-bisa keesokan harinya saya keluar masuk toilet terus.

    ReplyDelete
  2. Ah, Cahya, seharusnya ini jadi tantangan buat kamu :)

    ReplyDelete
  3. mantaabbhhhh bget kak, saya jg suka bgt pedes... jd pengen nyobain.

    lombok itu sambel y kak?

    ReplyDelete
  4. Iya, To, lombok itu bahan buat bikin sambel..

    ReplyDelete
  5. Cia itu bisa makan pakai sumpit, kalau makan pakai sendok mah udah lamaaaaa.... Dan dia bukan anak yg lari2 kalo makan. Makan ya di depan meja :D

    ReplyDelete
  6. wahhh.... pedas, apapun makanannya kalo pedas saya suka sist, jadi penasaran pengen nyoba heheh slm kenal ya tq sudah berkunjung ke blog saya

    ReplyDelete
  7. Setau gua, jancuk tuh istilah kasar yg berhubungan dengan kelamin deh. Soalnya temen gua yg terkenal otaknya berada di selangkangan hobi banget ngomong itu.

    ReplyDelete
  8. Berarti kalo diterjemahin ke English, "jancuk" itu artinya "f*ck", hahahahah..

    Makasih kembali, Mbak Tary, sudah ngunjungin saya.. :D

    ReplyDelete
  9. wah kayaknya akku bakal suka nih nasgoreng pedes. akku kan suka pedes

    ReplyDelete
  10. belum pernah nyobaaaa..tapi serem banget kl pedesnya kaya yg diceritain. Aku aja kalo beli keripik yang level2an, beli level 3 sebungkus baru abis seminggu,,makan dkit kepedesan ya bersambung sebok lagi..heheheh

    ReplyDelete
  11. Ini dia, adik saya udah pernah makan... Saya belom, malu nih sebagai orang Surabaya... :(

    EIts, saya inget, saya takut lambung saya luka lagi! :D Buat yang maag, sebelum makan itu harus makan apa dulu ya Mbak, biar lambungnya gak sakit, gitu?

    ReplyDelete
  12. atau lombok goreng bumbu nasi?
    saya punya mag tapi doyan banget pedes, penasaran sama nasigoreng ini tapi kawan2 saya di surabaya pada gak tahan pedes mbak

    oh ya kata kawan saya di ITS, dosennya pernah bilang jancuk itu artinya apa kabar XD

    ReplyDelete
  13. kalau begini menunya menantang untuk dicicipi,mantap

    ReplyDelete
  14. Yah, memang saya rasa menu ini bukan untuk semua orang. Bukan untuk mereka yang nggak mau ambil risiko punya sakit maag, bukan untuk mereka yang sama sekali nggak doyan pedas. Kecuali untuk mereka yang berani ambil risiko, tentu saja menu ini sangat direkomendasikan. Makanlah, atau jadilah penonton dari pinggir meja saja :D

    ReplyDelete
  15. Dialog-nya bagusss, bener-bener orang kepedesen hehehe...

    ReplyDelete
  16. ya ampun nama menunya... huahahaha. gak boleh bawa anak kecil kesana tuh ya... gak appropriate... :P

    ReplyDelete
  17. hadew... kayaknya nikmat betull dalam pedasnya nasi goreng.. he.he.he..

    ReplyDelete
  18. suka bangeeeet sama yang pedes2.. kayaknya musti nyoba nasi goreng ini klo ke sby lagi heheee

    ReplyDelete
  19. bagaimana mungkin foto dijepret erditya wirasta lah wong orangnya ada di foto, hahahaha ...

    ReplyDelete
  20. Itu pakai kameranya Dity, ngejepretnya pakai self timer :D

    ReplyDelete
  21. Wah, manteb ceritanya... Aku bacanya aja ngerasa pedes banget kayanya. Hahaha ga berani nyoba dah, mending nyerah sblm mncoba drpd perut nti bermasalah...

    ReplyDelete
  22. Jadi penasaran :D Seandainya ada jual bumbu jadinya supaya bisa diekspor kemari biar bisa icip2 juga.

    ReplyDelete
  23. wah kayaknya akku bakal suka nih nasgoreng pedes. akku kan suka pedes..hehe

    ReplyDelete
  24. Pernah tuh dilombain, aku sih nyerah. Lha kata chefnya seporsi itu pake cabe kecil 1/4 kilo.

    ReplyDelete
  25. *glek!*

    Itu cabe bejibun banget ngajak rusuh ya..

    ReplyDelete
  26. wah nasi goreng pedas. Suka. Pengen coba. Tapi kok ya harganya jauh lebih pedas juga. T_T

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mau repot-repot urun berisik di sini.. :) Jangan lupa sebut nama, supaya kita bisa berteman dengan nyaman..