Monday, April 2, 2012

Minggir! Minggir! Saya Mau Lewat!

Kalau lagi nyetir terus ada voojrider dengan sirene meraung-aung itu rasanya sebel banget deh, soalnya kan itu seperti diteriakin, "Minggir, minggir! Gw mau lewat!" Eh eh, ternyata Tuhan Mahaadil, sekarang saya dikasih kesempatan buat nyuruh orang minggir, hihihi..

Ceritanya saya kan lagi dinas di rumah sakit kabupaten, dan boss punya pasien hamil yang sakit jantung. Sehubungan sekarang si ibu sudah waktunya melahirkan, boss berpendapat bahwa sakit jantungnya itu bisa memberatkan si ibu setelah melahirkan nanti, maka diputuskan bahwa sebaiknya pas persalinan nanti si ibu kudu diawasin dokter jantung. Persoalannya di rumah sakit tempat saya magang sekarang belum ada dokter jantungnya, jadi boss mau rujuk aja tuh pasien ke rumah sakit yang ada dokter jantungnya. Supaya aman, si pasien akan dianterin ambulans ke rumah sakit tujuan itu dengan dianterin oleh dokter, jaga-jaga siapa tahu si pasien brojol duluan di jalan. Dan coba tebak siapa dokter yang disuruh nganterin? Ya empunya blog yang cantik jelita ini.. *kedip-kedip kayak orang sawan*

Saya, didaulat suruh nganterin pasien pakai ambulans langsung excited setengah mati. Lha meskipun saya dokter yang sudah malang-melintang di rumah-rumah sakit, tapi saya harus kasih tahu rahasia yang super malu-maluin: Saya belum pernah naik ambulans! Lho, kok bisa? Ya bisa aja, soalnya tugas saya kan separah-parahnya terima pasien gawat atau ngirim pasien gawat ke rumah sakit lain, dan pada prakteknya pasien itu selalu ditemenin perawat, bukan oleh dokter. Walhasil saya nggak pernah naik ambulans. Tahu dalemnya ambulans pun nggak pernah, saya ngerti dalemnya ambulans pun cuman dari film-film, wkwkwkwk.. Jadi ketika saya naik ambulans sekarang, saya kudu menahan tangan buat nggak gatel merogoh kamera supaya nggak foto-fotoan diri saya sendiri di dalem ambulans. Malu sama pasiennya dong ah.. *mesem-mesem kecut*

Jadi, apa yang dulu saya kira ini-itu tentang ambulans, ternyata berbalik 180 derajat begitu saya duduk di samping kursi pak supir ini.
1. Saya kirain ambulans itu dilengkapi radio-radioan buat kontak sama rumah sakit tentang kondisi pasien yang mau dianterin. Ternyata, nih ambulans yang saya tumpangin, jangankan radio, tape mobil pun kayak baru dicopot. Apakah diandalkan semua paramedis dan dokternya bakal kontak-kontakan pakai HP? Lha kalau lagi berada di hutan yang nggak ada sinyal teleponnya gimana?
2. Saya kirain di dalem ambulans ada mesin kejut jantung buat jaga-jaga siapa tahu pasiennya asistol di tengah jalan. Ternyata, bisa nemu tabung oksigen aja udah syukur..
3. Saya kirain ambulans yang sering dipake buat ngangkut pasien kecelakaan bakalan dilengkapi dengan alat pengaman buat penumpangnya. Ternyata seatbelt yang saya pakai ini, tidak lain dan tidak bukan hanyalah selembar selendang berbahan keras yang nggak ada tombolnya. Sekarang saya malah kebingungan kenapa mereka pasang selendang-selendangan ini. Apakah untuk mencegah supir ambulansnya ditilang kalau ada razia polisi?

Tapi ada juga yang bikin saya seneng, soalnya nih ambulans nyalain sirenenya meraung-raung di atas kap. Orang-orang jadi minggir semua, saya jadi berasa pejabat, hehehe.. Bunyi sirene itu seolah-olah mau bilang, "Minggir! Minggir! Vicky mau lewat!" Padahal yang lewat kan cuman pasien hamil yang lagi tidur nyenyak, ketubannya belum pecah pula.. :p

Dan ternyata ambulans nggak ngebut-ngebut amat biarpun sepertinya setiap orang udah.minggir. Speedo-nya lho, nggak beda-beda jauh dari kecepatan bokap saya kalau lagi lari di jalan tol. Lampu merah yang mahalelet pun diterabas, merdeka!

Hohoho.. besok-besok saya bakalan minta naik ambulans lagi ah. Tapi buat nganterin pasien aja, jangan jadi yang dianterinnya, hihihi..

18 comments:

  1. Waktu kemaren nenek gua masuk rumah sakit, Ambulansnya lengkap kok, kayak di film2 gitu, hehehe...jangan2 Vicky dikasih ambulans yg jelek gara2 dianggep pasiennya ga parah?

    ReplyDelete
  2. pas baca langsung terbayang adegannya hahaha

    ReplyDelete
  3. berarti gak kayak di film-film dong yang ngebut banget kayak pembalap

    ReplyDelete
  4. Saya percaya banget kalau dokternya pasti nggak tahu dalamnya ambulan.

    Baca kasus ini saya juga yakin seyakinnya kalau dokter di RSUP Sarjito dan RS lainnya nggak tahu sistem antrian: ndaftar antri, mbayar pendaftaran antri, untuk dilayani juga antri, mbayar jasa pelayanan antri, di obat antri lagi. Pengalaman dulu cuma USG anak saya sampai 3 hari, nanti ambil hasilnya juga antri lagi. Kenapa nggak ada terobosan sistem antrian, pembayaran dan pelayanan (maaf jadi melebar Bu Dokter Kandungan)

    ReplyDelete
  5. berarti pilem-pilem yang menggambarkan ambulan lengkap dengan peralatan canggih di tipi itu adalah hoax semata. demikian

    *kabur ke miami*

    ReplyDelete
  6. kapan2 aku mau ngincipi nyetir ambulan. aku belum pernah nyetir mobil yg ada sirinenya. rasanya gimana ya? haha :))

    ReplyDelete
  7. udah brasa kaya boss besar tuhhhh,,,, hehehhhe

    ReplyDelete
  8. iya ambulan dengan peralatan canggih itu sepertinya cuma punya rumah sakit mahal aja... itupun belum tentu juga

    ReplyDelete
  9. ambulansnya tidak ada mesin defib?? what the...??

    ReplyDelete
  10. Kadang saya suka kesel juga ama ambulan yang meraung-raung minta jalan yang ternyata isinya Lebih kesel lagi ama pejabat yang pakai voorijder buat dia lewat...

    ReplyDelete
  11. Wkwkwkwwkwk..parah lu Vick dan lbh parah lagi seatbelt seledang2nnya itu...hahahhaa ancurrr ancuurrr

    ReplyDelete
  12. Keven: Apaa? Pasien gw nggak parah?? Please dong aah..

    Tikka: Adegan mana, Tik?

    Fadly, Mas Stein, Goiq: Nggak sama lah, beda jauh :)

    Pak Sugeng: Saya juga nggak tahu, Pak. Jujur aja. Saya sendiri kalo berobat memang nggak pernah ngantre karena kan saya memang selalu pakai "jalur dalam". Mungkin nanti kalau saya jadi manajer rumah sakit, saya akan bikin terobosan sistem antri dan sistem pembayaran. Tapi sehubungan sekarang posisi saya masih jadi kuli akar rumput, ya saya manut aja sama sistem yang menyebabkan saya nggak tahu itu..

    Mas Fahmi: Baiklah, kita pasang aja sirene di atas kap sedanmu. Siapa tahu ada yang jual sirene di ACE Hardware.. :p

    Richardo: Iya ini, boss banget.. :p

    Mikhael: Nggak ada defib-nya, Mike. Kalo sampek asistol wassalam deh..

    Pak Alris: Jangan gitulah, Pak. Itu yang nyetir mobilnya kebelet pipis, makanya dia nyalain sirenenya meraung-raung.. :p

    Mbak Latree: Banget :)

    Bella: Iya, Bell, gw nggak tau, tuh seat belt apa selendang? Ini ambulans lho, ambulans!

    ReplyDelete
  13. Pakde saya malah supir ambulans di Jakarta. Kalau mau, hubungin dia aja, hahaha....

    Dulu saya hampir naik ambulans di Jogja, nganter jenazah adik sepupu dari rumah sakit ke rumah duka. Tapi nggak jadi, nggak kuat nahan sedih. Lebih enak naik kendaraan lain aja, hehe....

    ReplyDelete
  14. Tips supaya nggak sedih pas naik ambulans:
    Tape-nya jangan muterin lagunya Adele. Tapi putarlah lagu-lagu riang seperti lagu Katy Perry atau lagunya Lady Gaga. Dijamin nganter jenazahnya jadi suasana riang!

    ReplyDelete
  15. padahal kalo liak ndek tipi-tipi, ambulans nang Amerika Serikat uapik dan cuanggih gitu ya...

    ReplyDelete
  16. hehehe lucu juga ya ngga pernah naik ambulan, ada net booknya ngga mba buat nyambi ngeblog

    ReplyDelete
  17. Waktu nulis blog ini, saya nggak buka netbook, Pak. Saya nulis ini di HP pas lagi naik ambulans dan langsung mem-publish-nya saat itu juga dari HP saya..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mau repot-repot urun berisik di sini.. :) Jangan lupa sebut nama, supaya kita bisa berteman dengan nyaman..