Tuesday, July 3, 2012

Nguping Rumpian Dokter Sebelah

Dugem, pada hakekatnya adalah bersenang-senang. Mencicipi makanan sampek kenyang, menyeruput esgrim sampek lidah mati rasa kedinginan, pulang sambil sempoyongan dengan perut miring sebelah. Mabuk atau tidak, yang penting hati puas. Karena sesungguhnya, dugem artinya DUnia GEMbul alias makan-makan..

Suatu malam dua bulan lalu, saya dugem bareng my hunk di sebuah restoran Italia di kawasan Darmo. Kami ambil tempat di pojok, yang sudah saya analisa sedemikian rupa dan saya simpulkan bahwa tempat itu cukup strategis untuk melihat setiap stand makanan dan punya jarak perimeter yang sama dengan masing-masing stand, sehingga kalau kami masih keblinger, kami tinggal sambar penganan yang kami mau (yang nulis ini, aseli orangnya gembul abis)(tapi tetep cantik) (terserah deh, nurut aja) (lanjut!).

Lalu ternyata, di meja tetangga, ada segerombolan pengunjung yang langsung saya kenali, nampaknya adalah kolega-kolega saya dari kantor. Kami sama-sama dokter, tapi departemennya lain. Kalau di kantor, saya kan di lantai atas, kalau mereka itu di lantai bawah.

Nampaknya satu departemen itu lagi dugem bareng-bareng di restoran itu. Dengan berpiring-piring pizza di meja, plus gelas-gelas sloki yang malah diisi squash. Jumlah mereka yang banyak, plus volume suara yang keras, bikin saya bisa menguping pembicaraan mereka dengan mudah.

Dan astaghfirullah..mereka sedang bicara tentang pneumothorax! *tepok jidat*

Sudah jauh-jauh ke salah satu restoran paling fancy di kota dan yang diomongin masih urusan pneumothorax??

***

Kalau dokter ngerumpi sama sesama dokter lagi, pasti yang diomonginnya itu-itu lagi: Pasien yang sakitnya jelek. Kolega yang suka nikam dari belakang. Kongkalikong sama detailer yang tukang nipu. Rumah sakit dengan manajemen korup.

Saya bosan.

Mbok saya kepingin tuh jalan-jalan sama kolega-kolega saya sembari ngomongin hal-hal yang lebih variatif. Tentang harga tiket snorkling yang murah. Cari tukang jual wagyu yang enak. Atau salon pijet yang bisa bikin ketiduran. Yang pasti, bukan debat kusir soal urusan medis yang nggak jelas juntrungannya.

Makanya, kalau my hunk ngajak saya nemenin dos-q ketemu temannya entah siapa, saya hampir selalu semangat mengiyakan. Soalnya saya tahu temannya bukan dokter. Dan berkenalan dengan orang baru selalu kasih kita pengetahuan baru. Itu membebaskan kita dari dunia karier akademis kita yang cupet.

Sodara-sodara, ada yang kepingin jalan-jalan sambil makan-makan? Ayuk, ajakin saya ya..

*Foto diambil di sebuah tempat dugem pada sebuah hotel di Surabaya yang jualan nasi goreng. Alhamdulillah, waktu itu kami nggak ada yang ngomongin urusan medis.*
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

27 comments:

  1. Ayok!! Tgl 8 mbak.. fahmi udah chan ajak juga kok.. wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hunting foto skalian kopdar *kalo mau* di taman surya :D

      Delete
    2. di taman surya jam 8 pagi :P

      Delete
  2. hahaha, memang enak kok ketemu sama suasana baru yang bahasannya nggak itu2 aja :D

    ReplyDelete
  3. setidaknya refreshing sebentar ya dgn tidak membicarakan pekerjaan

    ReplyDelete
  4. oh dugem itu artinya dunia gembul. hehehe. kalo jaman dulu, setau gua dugem itu artinya dunia gemerlap yang ditujukan untuk aktifitas clubbing. udah bergeser ya artinya. hahaha.

    iya vic, gua juga paling males kalo hang out ama orang2 yang seprofesi trus ngomongnya jadi ngomongin kerjaan. malessss banget. sehari2 udah mikirin kerjaan masa di luar jam kantor kudu ngomongin kerjaan lagi sih. kayak gak ada topik yang lain aja ya... :P

    tapi gua liat ya, emang kadang ada orang yang demennya ngomongin dunia kerjaan. dimana dan kapanpun selalu ngomongin tentang kerjaannya. mungkin saking cintanya ya. hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho, dugem itu memang artinya dunia gemerlap, Man. Saking aja gw sendiri yang ganti singkatannya jadi dunia gembul.. :p

      Eh, jangan salah lho, dugem itu masih bermakna clubbing. Gw aja masih seneng ikutan club-club gitu, misalnya Club Berburu Cokelat, Club Pemakan Bebek, atau Club Barbeque.. -__-"

      Gw heran kenapa ada orang yang segitu cinta mati sama kerjaannya sampek-sampek di depan pizza pun masih ngomongin operasi. Yah, kali gw aja yang aneh, masih ngotot misahin urusan kerjaan dengan urusan senang-senang. Yang jelas kalo ada yang ngomong gitu pas lagi gw ajakin makan-makan, dijamin lain kali sama gw nggak gw ajak makan-makan lagi.. Hahahahah..

      Delete
  5. coba ngobrolnya sama dokter boyke...
    hehe piss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, sama aja. Sesama dokter kandungan ini.

      Delete
  6. Untungnya gua kalo kongkow sama temen2 desainer, kebanyakan ceritanya malah soal film, cewe, atau apapun yg tidak berhubungan dengan desain karena kita sama2 tau bahwa ngomongin kerjaan pada saat sedang kumpul tuh sangat2 membosankan, hahaha.

    Sayang Mbak Vicky jauh di Surabaya, kalo kapan2 ke Bandung hayu kita ketemuan, hehehe ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fufufu, gw kalo pulang ke Bandung nggak lebih dari 24 jam, Kev. Sayang banget, huwaaa..!

      Delete
  7. Gw karena lebih sering nongkrong sama geng suami ketimbang geng sendiri malah lebih update soal TI daripada problema sendiri. Sempat ngumpul sama teman-teman kuliah.. dan obrolannya super variasi.. secara kerjanya beda-beda.. dan bingung nanggapinnya gimana.. banyakan nyimak jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang-kadang dalam obrolan, kita nggak perlu jadi seksi penanggap, Mbak Iyra. Cukup jadi seksi pendengar yang baik aja. Banyak mendengarkan itu memberikan pengetahuan lebih banyak daripada ngoceh aja.

      Delete
  8. baru tau DUGEM itu DUNIA GEMBUL...heheehehehehhe

    mungkin ketidakpuasan sama situasi lingkungan kerja kali mba, jadi diluar omongan itulagi2...

    ada tuh makan2 gratis mba klo mau...wakakaaaka

    ReplyDelete
  9. apa hal itu juga berarti sebaiknya kita tdk memilih pasangan satu profesi, mbk?
    biar bahan obrolan juga beda...hehehe
    tapi, bukannya kebanyakan dokter memilih pasangan dokter jg ya?
    apa gak bosen tuh? ;))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, memilih pasangan dengan berdasar profesi itu hak perorangan ya, saya nggak bisa bilang boleh atau tidak.

      Sebagian dokter memang akhirnya menikahi sesamanya juga. Kalo pun akhirnya mereka bosan dengan obrolan itu-itu terus, saya yakin sejak awal mereka sudah mufakat memilih untuk hidup bersama dalam kebosanan, hahaha..

      Saya sendiri sekarang nggak kencan sama dokter, thank God, jadi nggak pernah bosan. Dulu saya pernah kencan sama dokter, memang akhirnya putus, tapi bukan karena bosan. Mungkin penyebab sebetulnya dari perpisahan kami, adalah karena waktu itu kami belum dewasa aja dan masih ada bau kompetisi satu sama lain (maklumlah, soalnya umurnya sepantaran). Di mata saya sih, lebih baik dokter kalau mau menikahi sesamanya, jangan yang ilmunya bareng (misalnya spesialis radiologi ya jangan kawin sama sesama spesialis radiologi lagi, nanti di rumah yang diomongin cuman foto Rontgen melulu, aaarrgghh..).
      Tapi ada juga kolega saya yang dokter kandungan kawin sama sesama dokter kandungan lagi. Nggak tau tuh di rumahnya bosen apa enggak. Untungnya mereka beda umurnya jauh ya, jadi bisa saling mengisi satu sama lain. Kalau sampek sepantaran, wah, nggak kebayang jadinya, hahahaa..
      Ah, tiap orang biarlah kawin dengan pilihan hatinya sendiri ya, jangan sama pilihan hati saya.. :D

      Delete
  10. saat ngumpul di luar gitu lupakan disiplin pekerjaan ya Mbak? hehe, keren. gitu dong, mantep.

    ReplyDelete
  11. kl jalan2 sm sy di jamin gak akan bicara ttg kedokteran.. gak ngerti istilah medis.. Heheh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh Mbak Chi, aku sungguh ingin jalan denganmu.. :(

      Delete
  12. "..Jumlah mereka yang banyak, plus volume suara yang keras" --> mereka ini dari Departemen B*dah, ya?

    ReplyDelete
  13. Setelah sehaian dan hampir bosen kita dengan topik sehari-hari di tempat kerja, saat hang out terus ketemu dengan topik yang sama serasa menjadi negh. Dan itu sudah sering saya alami juga. Kebetulan bidangku bidang dunia perbengkelan, jadinnya saat ketemu teman kerja di suatu acara saya selalu menghidar dari topik yang membahas dunia bengkel. Bosen saja mendengarkan :)

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku lebih parah lagi, Pak. Kalo pergi ke tempat dugem terus di kejauhan ngeliat kolega, sering sengaja ambil tempat duduk agak jauhan. Soalnya bosen ngeliat tampangnya si kolega tiap hari, mosok di luar tempat kerja ketemu dia lagi dia lagi. Mending kalo sapa-sapaan sambil kasih tau stand yang jual penganan enak ada di ruangan sebelah mana, ini malah sapa basa-basi terus ngomong, "Vic, besok yang beresin proyek status si X-nya kamu aja ya.." -__-"

      Delete
  14. Salam kenal, Mbak Vicky si dokter cantik ;)

    Mungkin dunia kedokteran sudah sangat melekat sampai masuk ke alam bawah sadar temen-temennya Mbak Vicky itu.. Jadi ke mana pun pasti terbahas, hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiyah, kerasukan. Kesiyan juga yah? Hihihi.. :D

      Delete

Terima kasih sudah mau repot-repot urun berisik di sini.. :) Jangan lupa sebut nama, supaya kita bisa berteman dengan nyaman..