Wednesday, June 27, 2012

Apa yang Anda Sukai dari Foto Pre-Wed?

Beberapa minggu terakhir kepala saya dibikin pusing lantaran saya mau foto prewed. Prewed ini gimana ya, buat kebanyakan orang mungkin cuman sekedar ritual rutin aja buat para calon pengantin kayak saya. Ritual rutin itu seperti judul album pertamanya The Cranberries, "Everybody else did it, so why didn't we?"

Sekedar gaya-gayaan. Gitu lho.

Orang rame-rame foto prewed dengan begitu ribet. Ribet nyari background-nya, ribet mikirin mau pakai baju apa, bahkan fotografernya sibuk ngatur setting kamera ini itu. Saya masih inget dua tahun lalu segerombolan kaum religius pernah gatel ngomong, foto prewed ini haram karena mengekspos orang-orang yang berpelukan padahal belum menikah. Seorang fotografer pernah berkomentar bahwa mestinya foto prewed ini nggak perlu ribet segitunya, soalnya mau dibikin bagus gimana juga, sesungguhnya tujuan akhir foto prewed ini cuman satu: Hanya menggambarkan sebuah pasangan yang lagi bahagia.

Batin saya, "Iya, kalo cara mikirmu memang sesempit itu."

Saya sendiri sudah kemecer kepingin foto prewed bahkan semenjak masih jomblo. Saya bilang ke bonyok kalau mau nikah nanti kepingin foto prewed.
Lalu nyokap saya bilang, "Kowe arep foto prewed ambek sopo, pacar ae gak duwe.." (Aduh, Mom..)
Dan bokap saya berkata, "Wis gak usah foto prewed-prewed-an, nanti kalian ta' foto sendiri ae.." Aduh, bokap saya kan senengnya moto-moto keluarga yang lagi liburan di rumah Nenek, bukan foto artistik gituu.. *keluh*

Lalu sedikit demi sedikit, saban kali saya ke kondangan, saya selalu berhenti di depan foto masing-masing penganten yang sering dipajang di karpet merahnya itu. Saya mulai mengenali mana foto yang bagus, mana foto yang biasa aja (nggak ada sih foto yang jelek, sesungguhnya semua hal itu jadi keliatan bagus di pernikahan. Termasuk muka pengantennya yang aselinya kecut banget kayak cuka di warung Pak Minto). Saya mulai meneliti komentar orang-orang saat melihat foto prewed itu.
"Oh, ini tho anaknya Pak Utoyo?" (Bu Halimah, yang sudah bercucu lima)
"Hwaa..ceweknya cakep banget." (Chicha, umur 19 tahun, mahasiswi galau yang lagi bingung nggak punya pacar)
"Itu apa seeh kok nunuknya ditempel-tempelin ke orang lakinya?" (Grandma saya, konservatif dan rajin mengaji sebelum kena dementia)
"Itu si Tommy ya? Perasaan waktu sama gw dulu dia nggak secakep itu.." (Linda, umur 25 tahun, mantannya si penganten pria)
"Busyet! Ini pake lensa apa yah? Perasaan kalo infra red juga hasilnya nggak akan kayak gini!" (Joe, umur 23 tahun, lagi belajar fotografi otodidak)

Lebih parah lagi, "Lho, kayaknya kita salah masuk kondangan orang deh.."

Yang paling saya nggak seneng adalah: "Ini foto di mana ya?" (Kok jadi ngomongin background-nya sih? Bukan orangnya yang di foto?)

Saya mau ikutan ngritik, kok nggak tega. Kalau ingat bahwa saya mau pasang foto saya dan my hunk di internet aja suka mikir-mikir. Nggak semua foto pasangan itu bagus lho dijadiin foto prewed. Ada yang cuman berjalan spontan di pinggir pasar aja bagus banget begitu dipasang di gedung pernikahan, ada juga yang biasa aja dan nggak punya nilai artistik blas. Ada foto yang kalau diliat di display kamera sih bagus, tapi begitu diliat di komputer kok rasanya biasa aja, apalagi begitu dicetak gede langsung keliatan aspek-aspek jeleknya.

Bikinnya juga susah.
Cari mood yang bagus, supaya ekspresi modelnya keliatan alami, nggak dibikin-bikin.
Foto-fotoan pada jam 10 pagi ternyata hasilnya lebih bagus ketimbang foto jam 6 pagi. Padahal kalau pengantennya punya ide gila foto-fotoan di tengah jalan raya, bisa-bisa dilindas mobil.
Si model juga kudu di-briefing supaya nggak pake bra item kalo bajunya transparan, dan coba tuh si penganten cowok diingetin jangan nyimpen Nokia Communicator-nya di saku kemejanya supaya nggak keliatan mammae-nya gede sebelah.
Si fotografer bisa ngamuk kalau udah asik-asik moto di tengah pantai, nggak taunya ternyata di kejauhan tengah laut ada perahu kecil berbendera kuning cap pohon beringin..
Kayak gini kok mau bilang foto prewed itu foto yang gampang??

Jadi, Sodara-sodara, saya mau tanya Anda dong, jika Anda dateng ke pernikahan, foto prewed yang bagus itu foto yang kayak gimana sih?
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

62 comments:

  1. suka yg simpel aja, yg penting di kamera kedua pasangan itu ekspresinya happy.. soalnya ada aja, si ceweknya udah sumringah cengegesan, eh cowoknya senyum datar.. kan jadi kurang berasa gimana gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti kedua penganten kudu di-briefing supaya menyesuaikan satu sama lain. Yang cewek nggak boleh cengengesan kalo yang cowok datar, yang cowok juga jangan flat banget kalo ceweknya sudah style periang :D

      Delete
  2. poto prewed yg bgs? yg bisa bikin yg liat ngerasa aura cinta di poto itu.

    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Depp, gw mufakat banget! Persoalannya susah banget bisa bikin foto yang aura cintanya muncul begitu :D

      Delete
  3. Foto prewed yg bagus...yg berhasil bikin gua sirik...seriously...kalo gua ga sirik, berarti fotonya ga bagus, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa..iya, Kev. Gw dulu punya patokan kalau foto prewed itu foto yang bisa:
      1. Bikin orang jadi sirik sama yang difoto
      2. Bikin orang jadi sirik sama yang moto
      3. Bikin orang jadi kepingin foto prewed lagi!

      Delete
  4. Foto Prewed memang sih sebaiknya gak ada sampai tempel2 dada or bergaya mesra berlebihan, karena kurang enak aja dilihat sama orang tua. Gimanapun juga kita masih orang Indonesia kan ya ...
    Tapi aku sih suka foto prewed yang unik, yang tempatnya beda, lalu ada jalan ceritanya..... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang tua kalo mau kurang enak ya kurang enak aja sendiri. Lha yang difotonya aja merasa enak-enak aja :D

      Tempat yang beda tuh kayak gimana, Mbak? Kebon binatang, misalnya? ^^

      Delete
    2. jangan gitu, manusia itu makhluk sosial. perlu memperhatikan pandangan orang lain.

      Delete
    3. Hahahaa..kalo gitu tahun depan Mas siraman ya? ^^

      Delete
    4. Hahahaa... ya gpp kalau mau di kebon binatang. Natural toh.

      Delete
  5. Yang simple, yang muka orangnya keliatan, dandannya ga terlalu menor/pangling banget sampe ga bisa dikenalin(cukup yg naural), ga perlu sampe terlalu vulgar/hot yg penting kebaca chemistrynya dari cara gimana mereka ngeliat satu saa lain. Sebenernya bagus yg ada ceritanya misalnya foto2 ditempat yg sering didatengin berdua. Jd semacem acara ngedate yg didokumentasikan..itu lebih ada cerita :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooh..kalo mau mukanya keliatan kamera, berarti nggak boleh pose hadap-hadapan dong ya?

      Saya tuh paling sering ngedate sama my hunk di tempat makan bebek. Mosok kami kudu foto-fotoan di depan bebek-bebek itu, hahahaa..

      Delete
    2. hahaha hadap2an ya gpp vic, yg itu maksudku jgn sampe yg 80% foto yg diambil lebih banyak pemandangan(orgnya kecil banget), ujung jari, ujung rambut atau tampak belakang(kebanyakan yg lain2 gt).

      bebek gpp lagi vic, kali2 pas minta ijin foto disana malah dikasih voucher makan gratis :D

      *jgn lupa ntar kasih kita2 liat ya hasilnya :) yg diatas itu bagus juga kog*

      Delete
    3. Tipe-tipe foto prewedding yang suka ditawarin fotografer itu sekarang lebih sering nonjolin background ketimbang orangnya. Sampek-sampek orangnya nampak kecil banget, karena fokus lebih pindah ke background-nya. Apalagi kalau fotonya diambil dengan background gedung klasik itu, kadang-kadang tuh foto lebih nampak seperti foto arsitektur ketimbang foto couple :D

      Restoran-restoran itu kadang-kadang menjengkelkan, Nge. Aku telfon ke beberapa restoran buat nanya izin untuk foto prewed di sana, ternyata mereka malah nge-charge biaya tambahan. Gini kok mau mengharapkan voucher? >.<
      Padahal sebetulnya kalau kita sampek foto-fotoan di situ dan memajangnya di tempat yang bagus, bukankah itu malah jadi promosi gratisan buat restoran mereka kan?

      Delete
  6. Aku suka yang nyeritain kisah mereka gitu loh mbak.. Misalnya foto di smu mereka karena dulu ketemunya disitu. foto di restoran favorit. Foto di bioskop karena memang doyan nonton. Pokoknya yang memang ada ceritanya.. bukan sekedar tempatnya bagus tapi ga ada cerita dan kaitannya sama mereka.. ga spesial jadinya.. ga beda sam ayang lain. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semakin kebayang aku n my hunk foto-fotoan di depan bebek.. >.<

      Delete
  7. prewed ya? saya sebagai fotografer wannabe yang masih pakai kamera hape 2 mega pixel...
    kalau prewed untuk undangan itu paling cuma tahan 1 menit, dilihat sekali langsung disimpen, atau kadang langsung dilempar setelah baca nama pengantin, tempat dan tanggal.

    kalo foto prewed yg dipajang ditempat pernikahan itu... hmmm biasa saja, lebih kepada selera pasangannya, wong yg bakal sering memandang malah si pengantennya, dan tamu undangan liat paling lama cuma 1jam.
    tp pernah liat prewed yg bagus itu punya mas budiyono.net

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya jalan-jalan ke budiyono.net tadi siang, tapi nggak bisa nemu foto prewed-nya. Apakah Slamet tahu link halamannya?

      Menarik sekali Slamet bisa menyimpulkan bahwa foto prewed yang dipajang di resepsi cuman diliat tamu selama sejam, sedangkan foto prewed yang ditaruh di undangan itu cuman diliat sekilas. Sepertinya biaya foto prewed yang mahal itu nggak worth kalau akhirnya cuman dilihat sesingkat itu.

      Tapi saya punya pendapat lain, Met. Sayang jika foto itu cuman dipajang pas di hari pernikahan aja. Tidak adakah yang mikir bahwa foto itu akan ditaruh di tembok rumah si pengantin nanti? Makanya sebuah foto prewed mestinya long lasting, nggak boleh dibikin asal-asalan karena dia akan jadi dekorasi rumah.

      Delete
  8. OOTB banget ^_^
    di luar dugaan saya
    setahu saya pre wed kan kadang agak lebay2 gitu :P

    ReplyDelete
  9. g ke kondangan biasanya liat wajah orang yang nikahnya sih, biasanya kan beda tuh! kecuali temen g yang cantik dan hobi dandan, saking sering na liat, pas diphoto pre-wed sama aja, g suka liat photo pre-wed dimana, wajah pengantin wanitanya wjahnya lain, karena make-up wakakakak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan kalo muka pre-wedding-nya beda dengan muka aselinya, itu membuat tamunya galau, karena tamunya takut salah masuk kondangan.. :D

      Delete
  10. yang simple & natural gayanya,oop tapi aku gak pakai prawed sih dulu hehehe cuma liat2 di nikahan temen aja.btw Vicky mau nikah ya? good luckya cari ide prawednya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Lidya nggak prewed? Mungkin waktu itu belum ngetrend ya?

      Delete
  11. Kalau saya yang jelas ya agar pasangan tampak serasi, itu saja sih Mbak, yang lain ya bisa menyusul kan :).

    ReplyDelete
  12. Prewed yg bagus?
    Menurut eikeh yg masih hijau di dunia foto, chan mah suka foto yg simpel, tapi berkesan.. piye yah? Ndak perlu heboh2 pake dandanan begimana.. yg penting nunjukin kalo mereka emang cinta satu ama lain..

    Mengutip apa kata alm suhu fotoku, "satu gambar seribu makna" :D

    Dan chan tau, itu susah :')

    ReplyDelete
  13. jadi itu foto prewed lu ya vic? bagus... :D

    dulu pas masih euphoria kawinan, emang suka merhatiin foto2 prewed orang lain. tapi sekarang udah males. huahahaha. maap ya.. :P

    si esther tuh yang masih suka ngeliat2in di website fotografer gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum, Man, foto yang di atas itu belum jadi foto prewed. Itu masih foto pre-prewed, hahahaa..

      Delete
  14. sayang pasanganku gak suka difoto, hahahaha

    anyway, sebenernya menurutku foto prewedding itu harus ada konsepnya itu aja sih, foto yang mencerminkan diri mereka, tidak hanya foto cantik ngeliat horizon terus that's it :p

    dan lagi lagi, sayang pasanganku nggak suka difoto *maksa mushroom buat foto setidaknya satu* T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, wah, foto prewed itu menyiksa kalo salah satu pengantennya memang nggak suka difoto, hahahaa..

      Mushroom-nya diajakin foto aja, Fen. Minimal foto 3 x 4 di photo box, gitu :D

      Delete
  15. Yang menyembunyikan cerita khusus si pasangan, yang tidak semua orang bisa mengetahuinya, kebanyakan akan bilang foto itu bagus, bercerita, dll. Tetapi beberapa teman akan terpekik, tersenyum, atau tertawa karena tahu cerita di balik foto itu. :)

    ReplyDelete
  16. hai2 vicky....
    foto prewed yang bagus ya? foto yang bisa capture emosi dari keduanya. Yang potograper & proses editingnya bisa nampilin lebih cakep dari aslinya sih juga bagus, tapi kalo cakep doang, gunting aja poto orang trus ditempel :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, gw sering liat foto prewed hasil editan yang dieditnya sedemikian rupa sampek gw merasa tuh foto lebih pantes jadi ilustrasi iklan. Cocok sih buat orang yang mukanya nggak cakep-cakep amat tapi kepingin bikin fotonya jadi menarik :D

      Delete
  17. prawed ya???

    mmm blm kepikiran...

    yang pasti cita2 ku nikah cukup akad aja..ga pake resepsi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi akadnya pake prewed kan?

      *pancet*

      Delete
    2. hahhahahahahah...

      abisnya puyeng ama prawed,,,ga pke alasan prawed aja uda narsis...

      Delete
  18. Oh itu foto prewednya ya... kok cuma satu sih? Yang lain mana...? hehehe... penasaran nih judulnya. :)
    Aku terus terang aja gak pernah merhatiin foto prewed yang dipajang di gedung... ta[i kalo foto prewed yg dipajang di undangan sih suka juga merhatiin..

    Tapi masalahnya aku gak ngerti seni... jadi ya gak bisa komentar #maaf

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu bukan foto prewed, Mbak. Itu foto pre-prewed, hehehee..

      Untung aku lagi baik, Mbak. Biasanya kalo komentarnya nggak membangun gini, ta' hapus, wkwkwkwk..

      Delete
  19. Selamat ya mba..uda foto prewedd brti makin dekat ke jenjang slnjutnya. Foto prewedd yg bagus sih yg senyum pasangan capeng tu ga kaku..biasanya didukug sama fotografer/asistennya yg pinter bawa suasana n biki capeng santai. Ya kyk fotonya mba itu..dua2nya tlihat santai dan wajar....cantik!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berat nian tugas fotografer kalo gitu yak. Selain kudu bawa kamera, kudu bawa suasana juga, hihihi..

      Delete
  20. Hahaha... foto prewed emang ribet ya.
    Perlu bawa baju banyak juga.
    Pindah lokasi dikit, ganti lagi. Beuuu...
    Belum yang cewek dandannya, tar kalo keringeten wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal kenapa coba kita kudu bawa baju banyak ya, Mbak? Pake baju satu itu aja kan udah cukup.

      *sambil ngumpetin tas isi baju-baju yang udah mau digadang sebagai baju buat foto prewed*

      Delete
  21. Dandanan Vicky di foto atas itu cantik.....
    tapi jadi mikir kalo fotonya sama bebek masih cantik gak ya? :)
    emang bener, mestinya gak asal2an karena bisa dipajang dirumah pengantin nantinya, aku suka yang simple dan gak terlalu ekspos background tapi lebih ke capengnya, dan gak suka yang lebay peluk2an :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asal background-nya nggak ada bebeknya, kayaknya bisa deh fokus ke capengnya, Lu.. :))

      Delete
  22. sepintas aku pikir rambutnya mbak vicky dibuat pita kayak si lady gaga gitu...
    ternyata nggak... *kadung berharap*
    tapi tetep cute kok :D
    selamat ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh aku ingin sekali bikin rambutku jadi mirip Lady Gaga! :D

      Tapi nggak semua salon bisa bikin kayak gitu, Nda. Kalo ada, aku catet deh alamatnya :))

      Delete
  23. sy & suami suka grogi kalo di fotoin sm org.. Jd dulu wkt nikah malah foto berdua di foto box.. Bikin pose yang ajaib2.. Trus otak-atik pk photoshop.. Hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga suka grogi kalo disuruh foto bergaya oleh orang lain, dan groginya makin parah kalo yang motonya nggak tau caranya mencet kamera, hehehe..

      Delete
  24. hhehehe pas waktu nikah saya g ada poto prewed, pas nikah aja dikit banget poto2 yang lagi bareng maklum g pake jasa tukang poto cuma buat dokumen pribadi.. tapi emang kalau liat poto prewed pasangan lain suka terpana juga dengan gayanya yang artistik gitu.. ahhh nanti bikin poto keluarga aja deh ehehe salam kenal mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, maksud saya juga begitu. Foto prewed tuh bukan sekedar foto pernikahan, tapi lebih mengutamakan sifat artistiknya. Makanya saya sampek pusing mikirinnya karena ide-ide artistik saya suka kepentok sumber daya lain seperti manusia, modal, waktu, hihihi..

      Saya juga kepingin bikin foto keluarga yang artistik, Mas. Bukan sekedar bapak-ibu-anak berdiri bareng kayak foto jajaran kepolisian gitu :D

      Delete
  25. kalo foto pre-wed-nya berkonsep NUDE, berani gak? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. BERANI!

      *Apa, Zam? Situ mau moto saya a la nude, hm?*

      Delete
  26. Selamat ya .... Vicky n kapan ?

    ReplyDelete
  27. Selamat ya .... Vicky n kapan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa, Bu? Fotonya? Yah, nanti deh, sambil jalan..

      Delete
  28. Sepakat aku Viq, klo foto prewed itu kudu foto yang bikin sirik...tapi jg kudu natural, senatural-naturalnya...jd yg ngeliat bsa santay gak geli sendiri ;D

    Gw jd keingat, knp ga lu pake aja foto lu w/ ur hunk pas yg loncat bareng smbl tepok tangan bdua itu loh...itu kereeeen bgtttt menurut gw...dan bener, bikin sirik !!! Foto itu spt mnceritakn hubungan kalian yg asyik, kompak dan keknya sdikit gila sih ...huahaha...tapi beneran, foto itu mnurut aku konsep prewed sejati !!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku tadinya mau pakai itu, Bel. Tapi setelah me-review ulang foto itu, menimbang, mengingat, dan akhirnya memutuskan...foto itu kurang nendang kalau dipake pre-wed soalnya..kita berdua ngeloncatnya KURANG TINGGI !

      #gubrak

      Makanya kayaknya adegan itu kudu diulang. Tapi kira-kira kapan aku sempat ke Bromo lagi yah? Wkwkwkwk..

      Delete
  29. Berarti masalah selera dooong. Yang jelas bisa beda banget dengan aslinya. Dan menurutku gak usah dihabisin uangnya untuk foto secukupnya aja. Banyak koleksi pernikahan akhirnya tidak terawat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi kepikiran sesuatu. Koleksi pernikahan Mbak Ami gimana ya sekarang?

      Delete
  30. Pada dasarnya saya ngga terlalu suka foto prewed. Dulu pas lagi wedding, saya prewed studio karena udh satu paket sama bridalnya. Sayang aja ngga kepake. Males foto prewed karena musti pake gaun plus makeup di tengah panas udara. Thanks but no thanks deh. ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lalu saya bertanya-tanya, apakah foto prewed itu harus pake gaun? Apakah harus di cuaca yang terik? Gimana kalo saya foto prewed pake baju selam aja? :D

      Delete
  31. Lebih parah lagi, "Lho, kayaknya kita salah masuk kondangan orang deh.."

    hahahahaha.. ternyata ada gunanya juga yaa majang foto di pintu masuk ruang resepsi, biar ngga salah masuk ke kondangan orang :))

    btw, itu foto yang di atas juga bagus kok ;)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mau repot-repot urun berisik di sini.. :) Jangan lupa sebut nama, supaya kita bisa berteman dengan nyaman..