Saturday, March 24, 2012

Cerita Ruang Tunggu

Suatu hari datang seorang perempuan ke UGD rumah sakit di Ngawi di siang bolong mau periksa kehamilan. Konon mestinya kemaren sudah lahir tapi sampek hari ini si bayi masih belum menunjukkan tanda-tanda mau keluar dari perut emaknya. Si emak pun disuruh masuk ke kamar periksa, sedangkan suaminya dititah buat menunggu di ruang tunggu.

Kami periksa si ibu dan memutuskan sebaiknya si ibu di-Cesar aja supaya anaknya cepat keluar. Operasinya darurat dan harus dilakukan saat itu juga. Jadi kami siapkan si ibu dan si ibu pun setuju saja dioperasi.

Persoalannya..keluarganya mendadak ngilang. Di ruang tunggu nggak ada. Dicari di taman nggak ada. Suster di UGD sampek menjelajah seluruh rumah sakit menanyai setiap penunggu pasien yang nongkrong dengan pertanyaan yang sama, "Bu, panjenengan keluargane Bu Dewi Sekartaji?" Dan tentu saja tidak ada yang mengaku karena ternyata..keluarganya si pasien sudah pulang semua ke rumahnya!

Terus, kami suruh si pasien buat nelfon suaminya supaya balik lagi ke rumah sakit. Maka si emak pun ambil HP-nya lalu pencet nomer suaminya. Eh eh..tiba-tiba terdengarlah ringtone aneh dari tas si emak. Ternyata HP suaminya malah dititipin ke tas pasiennya..

Padahal untuk persyaratan hukum, operasi yang ini pakai operasi bikin mandul, jadi suami harus tanda tangan. Lha sekarang kalau suaminya pulang ke rumah, siapa yang bisa tanda tangan? Mosok kami merekrut satpam buat pura-pura jadi suaminya yang setuju bininya dibikin mandul, hihihi..

Akhirnya, setelah si pasien kalang kabut menelfon semua tetangganya, didapatkan informasi bahwa si suami sudah sampek rumah lalu oleh tetangganya disuruh balik lagi ke rumah sakit. Saat blog ini lagi saya ketik, suaminya sedang dalam perjalanan ke rumah sakit, tidak mengetahui bahwa di sini ada suster-suster yang siap ngamuk ke si suami gara-gara si suami kabur meninggalkan istrinya yang mau melahirkan sendirian..wkwkwkwk..

Orang kadang tidak tahu bagaimana aturannya kalau mengantar keluarganya berobat. Mereka kira dengan menaruh keluarga mereka di rumah sakit begitu saja lantas rumah sakit akan membereskan semua persoalan. Padahal rumah sakit tetap butuh keluarga pasiennya. Buat minta persetujuan atau bahkan pernyataan menolak jika akan melakukan tindakan medis yang berisiko. Buat menyuapi pasiennya kalau pasiennya ngeyel nggak mau makan sup bening yang disediakan suster. Buat dikasih tahu kalau mau plester yang mahal itu nggak ditanggung asuransi. Jadi si keluarga nanti nggak kaget kalau nanti tahu-tahu dikasih kabar buruk, entah itu pasiennya kenapa-kenapa atau sekedar ditagihin biaya segepok.

Saya sih lebih tertarik berpikir gimana seandainya saya berdiri di sepatu suaminya. (Eh eh, suami si pasien ternyata pake sendal ding, bukan sepatunya.. :p)
Saya iseng jalan-jalan ke ruang tunggu dan terhenyak. Hahaha..pantesan si keluarga kabur, lha mereka nggak betah nunggu di ruang tunggu. Ruang tunggunya jauh dari tempat tidur si pasien. Kursinya nggak empuk dan keras, mungkin sengaja didesain supaya nggak ada penunggu pasien yang tergoda buat tidur di situ. Tapi saya duga keras yang paling bikin bosen adalah di ruang tunggu nggak ada tukang jualan makanan..

Coba kalau di rumah sakit tuh ruang tunggunya dibikin menarik supaya penunggu pasien betah nungguin keluarganya yang lagi ditindak.
1. Disediain majalah, kalo bisa majalahnya yang ruwet-ruwet kayak Wall Street Weekly atau Reader's Digest. Dijamin pengunjungnya butuh waktu lama buat ngertiin isinya dan itu cukup buat membunuh waktu selama nungguin pasien.
Sekiranya Wall Street Weekly terlalu mahal dan bikin rumah sakit bangkrut, cukuplah disediakan Jawa Pos atau minimal buku teka-teki silang.
2. Disediain toilet, jadi pasiennya nggak perlu pulang ke rumah buat kebelet pipis.
Kalau perlu, toilet dibikin bisnis sekalian. Pengunjung yang mau pup atau pipis di-charge. Lebih mahal lagi kalau pengunjungnya mandi. Boleh juga jualan sabun bonus sikat gigi yang warnanya bisa milih sendiri. Rumah sakit bisa kaya lho hanya dengan menyewakan toilet. Anda pasti nggak bisa membayangkan berapa persen stok air rumah sakit terkuras gara-gara penunggu pasiennya suka numpang mandi di rumah sakit!
3. Dibikinin playground buat main anak-anak. Syukur-syukur ada odong-odong. Sekali naik satu lagu, di-charge Rp 5k. Bayangkan berapa omzet yang bisa ditarik dari pengunjung pasien yang bawa anak-anak. Charge-nya lebih mahal lagi kalau pakai lagunya Justin Bieber. Turunin dikit harganya kalau pakai lagunya CherryBelle. Sepuluh kali naik odong-odong bonus naik satu kali. Sip!
4. Di ruang tunggu dipasangin foto-foto berukuran poster bergambar artis-artis yang pernah berobat ke rumah sakit itu. Siapa tahu kalau dilihat pengunjung, pengunjungnya merasa dirinya artis karena sama-sama pernah berobat ke situ. Kalau kebetulan rumah sakitnya tipe rumah sakit kabupaten yang nggak pernah disamperin artis, bolehlah diganti dengan foto bupati, anggota DPR, atau minimal ya tokoh masyarakat yang berobat ke sana (sampek sekarang saya masih jijik dengan istilah "tokoh masyarakat". Apaan sih tuh? Kalau saya ngetop di kalangan blogger, boleh nggak saya dibilang tokoh masyarakat?)
5. Tapi yang paling signifikan, mbok dibikin kafe-kafean gitu di ruang tunggu. Bukan rahasia lagi kalau penunggu pasien itu lebih sengsara daripada pasiennya karena mereka kan nggak dikasih jatah makan dari rumah sakit. Kelaparan itu sumber kemarahan, dan kemarahan keluarga pasien adalah sumber masalah yang nggak perlu buat rumah sakit. Jadi supaya keluarga pasien seneng, keluarga harus dibikin kenyang. Makanya di ruang tunggu sebaiknya ada yang tukang jualan makanan. Bisa jualan panekuk atau esgrim. Lumayan kan membuka peluang lapangan pekerjaan? ;)

(Sutralah, Vic, ini mau bikin ruang tunggu rumah sakit atau mau bikin mall?)
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

20 comments:

  1. Saya pernah ikut nginep nemenin sodara opname...Perasaan kaya ikut Uji-Nyali di TV7

    ReplyDelete
  2. Pasti opnamenya di tempat yang nggak ada lampunya.. -_-"

    ReplyDelete
  3. Mbak Vicky! :))

    Baca ini antara miris dan mau ketawa. Mirisnya ya sedih ngeliat kondisi rumah sakit kita memang begitu. Ya kecuali rumah sakit swasta yang mahalan ya. Terus, aku mau ketawanya karena ya itulah... Ada-ada aja Mbak Vicky mah! :))

    ReplyDelete
  4. dirumah sakit tempat biasanya aku berobat kalo sakit semua poin-poin yang mbak tulis ada kecuali nomor 4. hahahahahaha... nyaman sih rumah sakitnya, kalo nunggu ga berasa di rumah sakit, tapi kaya di lobby hotel. kalo ga di cover asuransi dari kantor aku lebih milih rumah sakit lain yang lebih murah... hahahahaha

    ReplyDelete
  5. Pas melahirkan kedua kali, misoa ngilang tuh pas aku mo disuntik anestesi. Gara2nya waktu melahirkan anak pertama, misoa lihat jarum suntik ahli anestesi yg sebesar jarum suntik untuk kuda. Jd dia berpengalaman tuh, gitu bininya mo dikasih epidural, dia lgs menghilangkan diri dan nongol lagi seusai acara suntik. Misoa temenku, lebih antik lagi, neh bule malah pingsan gitu liat bininya disuntik epidural.

    ReplyDelete
  6. kalo untuk playground ada di RS Delta Sidoarjo (dekat GOR) mbakku pernah opnam ndek sana soalnya. Dan pas banget aku kebagian ngemong ponakan, kubawa di lobby RS Delta itu.

    Odong-odong dengan Justin Bieber? good idea

    =))))

    ReplyDelete
  7. Setuju sama idenya, Mbak Vicky. Waktu ada proyek desain rumah sakit di kampus, gua sama temen gua juga ngajuin idenya persis kayak yg lu tulis di atas. Ruang tunggu dibikin senyaman mungkin karena yg nungguin pasien tuh kadang lebih cape daripada pasiennya.

    Tapi pihak rumah sakit tampaknya kurang menyambut ide itu, budgetnya mending dialokasiin ke fasilitas pengobatan katanya >_<

    ReplyDelete
  8. Kalo pipis di charge... Bisa pake Jamkesmas nggak bu... secara kalo nahan pipis bisa bikin ISK. Tapi kalo pipis saja harus pake jamkesmas, askes semakin seneng donk...

    ReplyDelete
  9. moga ide briliannya dibaca ama direktur rs ya...^^

    ReplyDelete
  10. yang pertama maaf2 mau berkomentar tentang suaminya. "aduhhhh pakkk.. gimana tohhh masa istri lg periksa kandungan ditinggal pulang. Klo saya yg jadi istrinya udah ngambek." *tepokjidat*

    Trus bener juga tuh Mba Vicky, baiknya rumah sakit itu dibuat senyaman mungkin. jadi baik pasien maupun yang nganter juga betah (bukan berarti si pasien betah sakit dan si penunggu pengen sakit ya.hihi)-ini menurut pengalaman pribadi saya yg sangat memfavoritkan salah satu rumah sakit di daerah rumah saya, dimana disana toiletnya bersih bgt, tersedia kafetaria,toko cemilan, kios majalah dan koran, tempat tunggu juga nyaman :) jadi ke rumah sakit berasa jalan2 aja. hehe..

    ReplyDelete
  11. Dear Kimi, aku nggak percaya kalau ruang tunggu rumah sakit non-swasta kita memang harus seperti itu. Sekiranya pemerintah lokal mau berpikir rada kreatif dikit dan kerja sama dengan sektor swasta, membuat ruang tunggu rumah sakit menjadi lebih menarik bukan pekerjaan susah kok.

    Goiq kerja di mana sih? Kok kantornya baik banget memperlakukan pegawainya kayak gitu?

    Mbak Sylvia, di sekolahku, suami pasien nggak boleh masuk kamar operasi, apalagi nontonin pasiennya disuntik epidural. Wah, maju bener di Texas itu, suaminya sudah boleh masuk kamar operasi. Perkara suaminya semaput lihat jarum suntik, yah itu urusan manajemen risiko, hahahaa..

    Angki, kalo kehabisan ide buat bisnis, boleh deh kamu investasi bikin odong-odong di RS Delta. Lihat omzet yang bisa kamu naikkan dengan masang Justin Bieber, hihihi..

    Keven, aah..rumah sakit kadang-kadang berpikiran terlalu jauh dan nggak memperhitungkan keinginan customer. Sebenarnya pasien itu tidak terlalu terkesan dengan fasilitas pengobatan yang wah banget, mereka lebih puas kalau selama di rumah sakit mereka tetap merasa sejahtera dan tidak mati kebosanan karena menunggu. Cobalah sekali-kali para provider kesehatan (dokter, perawat, bidan dan lain-lain) merasakan gimana menunggui keluarga di ruang tunggu, pasti mereka akan mengerti bahwa membuat ruang tunggu yang menyenangkan itu akan berdampak signifikan terhadap kepuasan pasien pada pelayanan rumah sakit.

    Yunan, semoga ini didengarkan direkturnya PT Askes. Supaya nggak ada asuransi yang mau menanggung ISK e.c kelamaan nahan pipis e.c takut kena charge.. :))

    Iwan: Amin..

    Mbak Dee, istrinya nggak punya waktu buat ngambek. Dia sudah kelabakan bagaimana menahan bayinya yang nggak bisa keluar dari vagina sekaligus menahan kontraksi rahim yang nggak putus-putus.

    Memang mestinya rumah sakit itu dibikin bersahabat seperti mal ya. Dewasa ini kita mesti mikirin rumah sakit sebagai usaha wisata, supaya kita bisa mengurangi angka kesakitan di masyarakat.

    ReplyDelete
  12. Xixiixi... betul juga tuh mbak, dipajang foto artis yang pernah berobat, kan bisa buat background yang mo foto2 di ruang tunggu hahaha...

    ReplyDelete
  13. Terus fotonya dipasang yang ukuran manusia, hahahaha..

    ReplyDelete
  14. aku cuma kerja di kantor swasta biasa aja kok mbak, cuma kebetulan deket kantorku ada rumah sakit swasta yang kebetulan pula menerima asuransi kesehatan yang digunakan kantorku. jadilah kalo berobat sering kesitu.. cuma yah itu tadi, karena ruang tunggu dokternya memang nyaman, jadinya suka menunggu lama disitu... yang dokternya belum dateng lah, lagi operasi lah..

    ReplyDelete
  15. Di saat yg lain pusing nyariin keluarga pasien, bu dokter masih sempat ngetik postingan hahaha.

    BTW ide rumkit merangkap mall boleh juga tuh.. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya udah nggak tau lagi mau ngapain, Mbak. Lha semua tindakan pertolongan jadi mandek gara-gara keluarga pasiennya nggak ada.. :D

      Delete
  16. Hahaha, bandingannya itu lho, WallStreet Weekly sama Jawa Pos, sekalian dikasih TV nya NBC Market Review, biar ga sinetron mlulu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terus saluran untuk RCTI-Indosiar-Anteve-Indosiar sengaja diblokir, supaya nggak bisa nonton sinetron :))

      Delete
  17. lha terus kalau suaminya pulang, istrinya disuruh pulang sendiri gitu tah? ini dah mau melahirkan lho...beda kalau istri sakit panas....hehehe...suaminya kebelet pup mungkin....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, itu namanya menghina, Bu. Mosok rumah sakit nggak nyediain toilet umum buat pup pengunjungnya.. :))

      Delete

Terima kasih sudah mau repot-repot urun berisik di sini.. :) Jangan lupa sebut nama, supaya kita bisa berteman dengan nyaman..