Saturday, March 10, 2012

Pusing Milih Baju Cowok

Alkisah saya pernah nemenin kakak belanja di mal. Setelah puas ngider keliling mal belanja-belanji, mendadak kakak saya nepok jidat karena ternyata waktu sudah hampir sore dan dos-q belum beli oleh-oleh baju buat suaminya. Jadi masuklah kami ke department store yang super besar.

Saya selalu berharap store yang gede dan mewah bisa menyediakan pilihan baju yang beragam, tapi ternyata saya lagi-lagi overekspetasi. Saban kali kakak saya nyodorin pilihan ke saya, "Ky, yang ini bagus buat Mas, nggak?" Saya selalu menggeleng sembari mengernyit.
"Standar," jawab saya. Atau, "Waduh, pasaran."

Lama-lama kakak saya bosen denger jawaban saya dan protes, "Jadi Mas dibeliin yang mana doong?"
Saya ngangkat tangan dan nyerah, "You know what, aku bahkan nggak akan mau beliin my hunk baju motif itu, bagaimana aku tega mau sarankan itu ke suami orang?"
"Ini motif setrip-setrip," keluh kakak saya. Makudnya, bagaimana bisa cowok nggak pantes dipakein motif setrip?
Saya malah menjawab, "Again?" Batin saya, setiap cowok pasti punya baju motif setrip di lemarinya. Karena motif apa lagi yang bisa dipake cowok selain motif setrip-setrip? *pasrah*

Saya baru sadar alangkah beruntungnya saya dilahirkan jadi cewek karena saya bisa pilih motif baju apapun yang saya inginkan. Tapi cowok nggak bisa, mereka cuman bisa bergulat di antara motif setrip-setrip atau motif kotak-kotak. Motif polkadot jelas akan membuat mereka nampak seperti badut, dan kemiripan mereka terhadap badut berbanding lurus dengan diameter polkadotnya. Motif pantai akan membuat mereka nampak seperti mau ke Hawaii, itu sebabnya motif ginian nggak laku dijual oleh Raoul atau Executive 99. Lebih parah lagi kalau cowok sampek pakai baju motif kembang-kembang. Jangankan ditaksir cewek, homo pun ogah mau naksir mereka.

Akhirnya sore itu berakhir dengan kakak saya menyambar kemeja cowok berwarna cokelat setrip-setrip. Dan saya menggeleng, lagi.
"Nggak ada alternatif motif lain," gerutu kakak saya.
"Bukan itu," kata saya. "Mas kan sudah punya baju cokelat garis-garis."
Kakak saya mengernyit. "Tidak mungkin. Dia belum punya."
Jawab saya dengan nada bersumpah, "Sudah. Aku pernah liat kok."
"Kamu gimana sih? Aku tau dia nggak punya kok. Aku kan istrinya?" protes kakak saya.
Lalu saya mulai menyesali daya ingat saya yang tajam tentang baju-baju yang dimiliki teman-teman cowok saya.

Saya harus perluas wawasan saya, tidak hanya berjibaku dengan website-website yang membahas trend make up pengantin, rumah-rumah dijual dengan harga miring, atau ibu hamil dengan penyakit jantung. Saya harus mulai lirik juga website-website yang membahas baju cowok. Sesungguhnya, kekerenan para pria adalah tanggung jawab dari istri-istri atau pacar-pacar mereka. Persoalannya cuman satu, kebanyakan butik-butik cowok yang keren-keren di Surabaya ternyata lebih banyak didatangin oleh para homo ketimbang para hetero..

23 comments:

  1. Memang cowo2 teh suka males shopping, apalagi shopping baju...kecuali cowo2 yg metroseksual ya...

    ReplyDelete
  2. Kalo cowok mah malah gampang mbak, mau pake kaos oblog juga Ok :D

    ReplyDelete
  3. mayoritas cowok suka yang sederhana mbak, yang polos, yang hanya sewarna, demikian

    ReplyDelete
  4. Papaku hobi sekali beli baju dan beliau pandai milih baju untuk dibelinya. Yang jadi pilihannya pasti bagus. Gak cuma baju untuk Papa, baju untukku saja masih dipilihin Papa. *blush*

    ReplyDelete
  5. haha...padahal cowo gak mikirin model (menurut saya loh)...baju apa aja asal enak dipakai pasti suka..apalagi GRATIS...#mata kelip-kelip

    ReplyDelete
  6. selain motip setrip-setrip atau kotak-kotak, kebanyakan cowok tidak akan menolak kalau dikasih kemeja batik... lumayan buat kerja atau kondangan... hehe

    ReplyDelete
  7. Keven, nggak semua cowok males shopping baju. Buktinya bokapnya Kimi tuh punya selera bagus buat milih baju :)

    Duh, Anak Rantau, saya nggak suka liat cowok pakai kaos oblong. Kesannya males gitu..

    Wijna, naikin standarnya dikit lah. Misalnya atasan dan bawahannya beda warna, jadinya makenya dua warna, gitu lho..

    Iwan, bener banget, cowok emang nggak suka mikir segitu jauhnya, wkwkwk..

    Mikhael, sesungguhnya gw yakin ini adalah #kode buat seseorang yang membaca blog ini untuk membelikan Mikhael baju batik.. :p

    ReplyDelete
  8. wah sering berjibaku dengan website trend make up pengantin?
    berarti bentar lagi sebar2 undangan ya vic... :D

    ReplyDelete
  9. Gw memang mau sebar-sebar undangan kok, wkwkwkwk..

    ReplyDelete
  10. suamiku seneng banget pake oblong
    dan sebagai istri sih, asal dia nyaman, terserahlah :D

    malahan, pilihanku sering dicela, katanya gak nyeni *halah*
    jadi biarkan dia memilih sendiri hehehe

    ReplyDelete
  11. Apa? Executive 99? Yak ampun tante vickyyy... Kan jadi ketauan kalo generasi tahun lapan puluhan mwahahahaaa :))

    ReplyDelete
  12. padahal aku ga pernah beli baju sendiri
    pokoknya terserah juragan rumah deh...

    bu verifikasi katanya buang dong
    capcay sekarang kok jadi ribet sih

    ReplyDelete
  13. Vicky dulu aku suka beliin baju hubby yg menurutku happening banget seenggaknya hubby tuh segaya David Beckham gitu, tapi pas udah ketangan hubby malah ngga kepake, atau dipake terus biar cepat buluk dan ngga dipake lagi, eh giliran dia kemana beliin aku baju...ngga ada yg kupake juga :)sekarang tuh kalo pengen beliin hubby baju ajak aja dia ke mal silakan pilih yg mana tak bayarin, kalo dia mau beliin aku juga begitu aku tinggal minta cash sebutkan angkanya, jalan sendiri shopping baju yg kuinginkan dan yg ini pasti kepake :D dan suka pasti. Menurut kita keren belum tentu menurut cowok.

    ReplyDelete
  14. Mbak Nique, emangnya Mbak nggak nyeni ya? Kayaknya kita perlu perbaikan selera, wkwkwk..

    Mas Fahmi, aku emang generasi 80-an. Lha ke distro pun juga nggak cocok, abegeh banget deh..

    Mas Eko, nggak bisa buang verifikasi kata. Itu emang sengaja dipasang buat jadi satpam anti spam..

    Mbak Ina, agak repot tuh kalo kita sama-sama nggak tau selera pasangannya satu sama lain. Barangkali kita harus belanja bersama supaya kita tau macam apa selera pasangannya, jadi jangan pergi beli baju sendiri-sendiri..

    ReplyDelete
  15. Kalo hubby minta dipilihin kaos/kemeja (yang buat kerja) syarat pertama yg harus ada...punya kantong. Jadi pusing nyari model keren yang ada kantong nya...

    ReplyDelete
  16. Kantongnya cukup yang di sebelah kiri atas dada aja kan, Mbak? Nggak kebayang kalo Masnya minta kantong gede kayak punya Doraemon di daerah perutnya..

    ReplyDelete
  17. mau sebar undangan? Wow! Anyway, soal milihin baju cowok...pasti lama2 bisa;) krn harus tau seleranya juga kan...

    ReplyDelete
  18. mending dibawa langsung aja si masnya ke counternya :D

    anyway buat aku cowok pake kemeja polos atau polo shirt itu keren :D

    ReplyDelete
  19. kalao milih yang agak outbox, takutnya, udah susah-susah milih nanti orangnya ga mau pake.

    jadi kalau buat oleh2 ya mending (terpaksa) yang standar itu :|

    ReplyDelete
  20. menurut suamiku, aku jauh dari yg namanya nyeni hihihiih

    terima nasib dah ;d

    ReplyDelete
  21. Iya bener... gak semua motif pantas buat cowok. Itu menurutku.. tapi bagi sebagian besar pria di kota2 besar pede aja tuh ternyata pake baju motif kembang2 dan sejenisnya.
    Ya menurutku sih, kembali pada pemakainya aja deh. Kalau dia nyaman pake motif zebra atau macan tutul sekalipun ya biar aja.. asal yg pake motif spt itu bukan suamiku hahaha

    ReplyDelete
  22. Kalo aku biasanya beli baju, jam 5 sampai ke depstore, jam setengah 6 udah bawa pulang dua biji. Kotak-kotak atau garis-garis :)

    ReplyDelete
  23. Alangkah senangnya jadi kamu, Lih. Cepat puas, jadi irit waktu :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mau repot-repot urun berisik di sini.. :) Jangan lupa sebut nama, supaya kita bisa berteman dengan nyaman..