Monday, February 20, 2012

Medit!

Masih seneng ngomong-ngomongin trendnya tablet. Profesor saya menganjurkan murid-muridnya buat punya tablet, soalnya katanya bisa mencari informasi dalam waktu cepat. Membuat saya berpikir-pikir, apa bedanya, toh saya sudah mulai duluan ngeblog hanya dengan pakai HP semenjak empat tahun lalu, jauh sebelum Steve Jobs naik daun dengan iPad-nya. Tapi saya harus menghargai para penggemar fanatik tablet, coz bagaimanapun tidak ada yang bisa menandingi hematnya waktu jika kita mencet tombol ON dan langsung kompie-nya siap online hanya dalam lima detik. Bandingkan dengan leptop yang untuk loading-nya aja butuh lima menit dulu.

Tapi tetep aja saya nggak tertarik. Penyebabnya simpel: Tablet nggak asik dipake internetan sambil pup.
Memangnya kalau lagi pup saya nggak boleh tetap terhubung ke dunia?

Jadi..suatu hari kolega saya pergi bareng saya dengan mobil ke kawasan Menganti di sebelah barat Surabaya. Dasar kami bukan orang Surabaya sih, jadi kami kesasar. Kolega saya nyalain iPad-nya, maksudnya nyalain Google gitu cari alamat. Entah gimana tuh Google loading-nya lamaa banget.

Padahal gadget-nya Apple kan sudah gandengan sama Google kan ya? Jadi logikanya segala macem yang berhubungan dengan Google mestinya berjalan lebih cepet kan?

"Kamu pake kartu apa sih kok lemot nian?" Saya nggak tahan buat nggak mencela.
Terus kolega saya nyebut suatu provider, yang bikin saya langsung ngakak saking saya sudah hafal alangkah lemotnya tuh provider kalau sudah berurusan sama tablet.

Saya mengira dos-q kapok pakai provider lemot di kawasan desa Menganti itu.
Sampek hari ini, kami kerja di rumah sakit. Dos-q nyalain iPad-nya lagi dan protes, coz si iPad lemot lagi. Malu-maluin aja, batin saya. Tablet paling canggih hari gini kok lelet?? Memangnya rumah sakit kami di ujung dunia ya??

Ternyata..si kolega masih tetep mempertahankan kartunya yang lelet ituu.. Dengan iPad 2-nya yang tersohor dan canggih dan mahal, dia masih ngeyel tetap pakai kartu yang koneksinya lebih lelet ketimbang semut!

"Kan lebih murah.." Pasti itu kilahnya kenapa dos-q milih kartu yang lelet itu.
Konsumen Indonesia memang masih pegang standar ganda dalam urusan gadget. Punya tablet tapi pakai kartu yang murah. Padahal kartu murah belum tentu bisa membeli koneksi yang kencang.

Giliran ditawari kartu yang koneksinya kencang tapi rada mahalan dikit, otak langsung munyer karena sibuk ngitung selisih harga. Tidak adakah yang sibuk ngitung selisih waktu yang bisa dihemat dengan koneksi yang bagus?

Pakai iPad dengan kartu yang lemot itu, sama seperti ngecat rambut tapi nggak mau rajin creambath. Seperti ribut ngantre beli Blackberry Dakota tapi yang dipakai malah paket Gaul. Seperti bikin kolam renang di halaman rumah tapi airnya dibiarkan ijo. Seperti punya Alphard tapi ngeyel nggak mau pakai Pertamax.

Punya aset itu mbok ya dimaksimalkan dong ah. Dan investasi mahal dikit untuk hasil yang maksimal, kan lebih baik ketimbang percaya yang murah tapi hasilnya abal-abal toh?

22 comments:

  1. iyaaaaa..... !!! hiihihih ...
    paling gregetan ya sama yg aneh
    barang bagus tp ga dikasi umpan yang setara
    hadeh hadeh emang orang jaman sekarang macam2 tingkahnya hehehe

    ReplyDelete
  2. Hahahaha...sepakat Vic. Tapi emng harus dilihat tujuan awalnya, apakah punya tablet spy bsa connect internet cepat atau cuma spy keliatan OK doank nenteng2 si tablet.

    Nah, klo prioritasnya yg kedua, no wonder lah bela2in pnya tablet tp kartunya kartu sejuta umat yg murah meriah muntah ;p

    ReplyDelete
  3. Bener, kita harus bijaksana dalam memilih, ga usah maksain barang yg sebenernya tidak kita butuhkan, hehehe

    ReplyDelete
  4. Kalo aku sih lebih milih pake kartu yang tarifnya murah dan koneksinya cepat. Kebetulan di rumahku yang kartu tarif murah inetnya itu koneksinya bagus lah di sini. Malah yang agak mahalan, koneksinya gak bagus. Tapi, kalo emang udah murah dan koneksinya lemot mending cari provider lain deh. Daripada nyengsarain diri sendiri.

    ReplyDelete
  5. ini sih sama aja dengan omongan waktu ada kabar parkiran mall akan naik, beberapa yg ga punya boil dengan enak na bilang " bisa punya boil, masa ga bisa bayar parkir " pas BBM mau naik juga begitu "punya boil masa ga bisa beli BBM na" wakakaka~
    bisa jadi kan, sanggup bli boil, tapi bli bahan bakarnya yah irit2 klo ada perlu baru pakai boil, atau klo emang perlu banget baru ke mall bawa boil iya enggak ?! begitu juga bisa beli ipad mahal, tapi buat inet na, yang paling murah aja!

    ReplyDelete
  6. ehm, gue pake Dakota dgn paket 49rb per 3 bulan... Full service dan sampai detik ini masih untung bisa lancar jaya ^_^ ngadat pas malem doang. Karena sebelumnya gue bayar 100rb per bulan dgn provider yg gede nama tetap aja lemot berhari2. Jadi buat gue sih apes2an aja deh

    ReplyDelete
  7. wuakakakak... mendingan pake hp abal2 penting uda suprot 3g bisa 30kbps uda kenceng deh kalo cm buat gogling map wahaha kasian amat tu yg punya epet buat saya ajah :)

    ReplyDelete
  8. kalau buat nyari alamat, kayanya lebih cepat dan akurat nanya langsung ke tukang ojek setempat, daripada searching2 lamaaa di Tablet :D

    ReplyDelete
  9. He2... Begitulah. Itu namanya ironi ya, Mbak Vicky. Kalau saya karena tak mampu beli iPad jadi belinya PlayBook saja yang murah hanya Rp 2.5 Juta tapi bisa berfungsi maksimal. Soal koneksi kalau pas saya mobile tinggal bridge saja gratis ke paket BB Unlimited saya. Kalau pas di rumah tinggal pakai WiFi di rumah.

    ReplyDelete
  10. hampir sama ceritanya ketika lagi seneng senengnya punya BB sampe SMS dan telpon aja gak bisa,
    maunya cuma BBMan

    ReplyDelete
  11. kacian amat tuh si epat, di kasih koneksi lemot jadi ga keren lg dong :D

    ReplyDelete
  12. tabletku mereknya KARCE....hihihii.

    ReplyDelete
  13. Pilih yang sesuai kebutuhan aja mbak.
    Kadang harga beda tipis, tapi kualitasnya juga mungkin lebih tahan.

    ReplyDelete
  14. ha ha ha .. gue pernah ngelihat teman yang punya laptop super mahal, tapi lelet banget waktu di gunain..

    *jedotin kepala di batu!!
    salam kenal ya kaka..
    kunjungi blog aku yah..
    http://coretandaney.blogspot.com/

    ReplyDelete
  15. jaman sekarang kelemotan itu bisa bikin hipertensi ahahahaha...mending gadget yg biasa aja, tapi i-netnya jooosssss....eh, tapi kalo di tempatku, entah provider mahal/murah, tetep aja lemot. Pake wifi baru bisa nyaman

    ReplyDelete
  16. beli tabletnya mampu beli pulsanya ga mampu? #eaaaa :D

    ReplyDelete
  17. wah kaya iklan ni abal abal . . . sepakat juga si. . . mahalan dikit ndak masalah yang menting kualitas. ..

    ReplyDelete
  18. nah ini, kalo aku suka geregetan sama diriku sendiri, karena masih belum bisa maksimal makenya :(

    ReplyDelete
  19. kalau sudah pake tablet tetep aja repot terus apa bedanya sama hape :O

    kalau saya lebih seneng menyetin kibod leptop mbak, nyaman taktergantikan :3

    ReplyDelete
  20. aku pengen iPad huhuhuu....
    tapi aku tertarik sama app nya sih, kyk e-book nya, trus i-tunes, instagram, app lonely planet...
    tapi sih klo sim card nya lelet mending beli yg wifi aja, bedanya lumayan :p

    ReplyDelete
  21. Mbak Nique, begitulah para korban trend. Punya barang bagus tapi nggak menggunakan dengan maksimal. Nyinyir deh kita, ngetawain orang yang kita pikir buang-buang duit..

    Bell, sayang aja gitu, Bell, tablet bagus tapi dikasih kartu lemot cuman gara-gara kartunya murah.. Bener kata Aryan, kasih dia ajah..

    Keven, sebenarnya butuh, Kev. Butuh buat gaya-gayaan, hahahah!

    Kimi, berapa lama kita mengambil keputusan bahwa kartu itu memang lemot, bukan sekedar lemot sesaat?

    Sori, Pits, nggak bisa kita andalin kartu lemot biarpun murah untuk internet. Orang-orang macam kita butuh internet, Pits, dan kita butuh internet yang praktis harus gesit. Internet yang lemot cuman buang-buang waktu, dan waktu itu lebih mahal harganya ketimbang sekedar pulsa dari kartu yang katanya mahal.

    Mbak Ria, untungnya Mbak Ria nggak kerja malem ya. Di lingkungan sekolahku, nggak ada maaf nih buat internet yang lemot di malam hari. Pokoke koneksi yang kenceng 24 jam is a must-have-item deh. Bener lho kata Susu Segar, nggak pa-pa mahalan dikit yang penting koneksi jangan lelet..

    Mikhael, waktu itu di Menganti nggak ada tukang ojek. Desa yang aneh, pada hari Minggu nggak ada tukang ojek nongkrong. Gw sampek bertanya-tanya, apakah Asosiasi Ojek Menganti libur di hari Minggu?

    Pak Joko, kalo main ke Surabaya tolong teskan Playbook-nya dong. Lemot nggak ya kalau dipake di rumah sakit tempat saya sekolah?

    Slamet, itu parah, parah, parah! Mosok dia nggak mau telfonan, tapi cuman mau BBM-an doang?

    Etha, Deppy, uh, sangat, itu sangat tidak keren..

    Mbak Manda, Karce itu bukan tablet, itu mesin itung, wkwkwk..

    Herman, ah, saya nggak peduli. Saya nggak butuh tablet kok.

    Daney, salam kenal..Nggak melayani kunjungan balik, maaf.

    Mas Bayu, word!

    Mbak Katrin, maksudnya lemot segala kondisi itu di Manado ya? Ah, mosok sih? Kasihan..

    Mbak Latree, ini komentar sudah lama sekali, moga-moga sekarang sudah bisa lebih maksimal main tabletnya :)

    Ninda, ya, saya juga masih lebih nyaman pakai keyboard di laptop. Tapi kita tetep kudu belajar juga lah pakai tablet, supaya menyesuaikan diri dengan kemajuan waktu :)

    Mila, persoalannya belum semua ruangan mengandung wifi. Contoh sederhana aja, di sekolahku, kantin nggak ada wifi-nya, toilet nggak ada wifinya. Efeknya, tablet nggak bisa dimainin sambil makan ayam penyet ataupun sambil pup..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mau repot-repot urun berisik di sini.. :) Jangan lupa sebut nama, supaya kita bisa berteman dengan nyaman..