Sunday, May 6, 2012

Dadah Dulu, Dodol

Setelah ini, saya jadi tertampar karena saya nggak pernah basa-basi.

Saya baru masuk kantor kemaren. (Iya, saya ketiban giliran jaga di hari weekend! Nggak usah ngetawain saya!) Lagi duduk-duduk sembari nunggu sarapan dateng. Terus, saya denger bidan yang seruangan sama saya, kebetulan dos-q dapet giliran jaga malam, jadi dos-q lagi siap-siap mau pulang karena bidan yang giliran jaga pagi sudah dateng buat gantiin dos-q. Oh ya, di sini juga ada mahasiswa kebidanan yang lagi kerja praktek di sini.

Bidan: Mbak, perasaan tadi malem, yang mahasiswanya duduk di sini bukan sampeyan.
Mahasiswa: Oh iya, Bu. Giliran saya sekarang mulai jam 7.00.
Bidan: Lho, yang tadi malem itu sekarang ke mana?
Mahasiswa: Sudah pulang, Bu. Kan sudah ada saya yang gantiin.
Bidan: Lho, gimana sih, kok pulang duluan nggak minta ijin dulu sama saya?
#hening#

Saya dengernya agak terhenyak. Ya know, di antara lingkungan saya sendiri, ada aturan bahwa dokter junior nggak boleh pulang lebih duluan kecuali dokter seniornya udah pulang. Kecuali kalau seniornya ngijinin. Saya nggak ngira para bidan itu juga punya aturan serupa.

Tadinya saya nganggap itu suatu jenis ritual senioritas yang lain lagi. Well, gimana kalo yang senior itu masih arisan ngerumpi dulu sambil makan belut goreng padahal yang junior sudah kemecer mau pulang buat main bowling? Mosok mahasiswanya harus menunda main bowling hanya demi nungguin seniornya makan belut?

Tapi belakangan saya tahu bahwa ada esensi yang lebih penting ketimbang sekedar upacara tunggu-tungguan. Ini urusan setia kawan.

Kolega yang belum selesai kerja adalah kolega yang sedang kesulitan karena tidak bisa menyelesaikan pekerjaannya tepat waktu. Sebaiknya kolega lainnya ikut menemani, bukan meninggalkannya mampus sendirian. Kadang-kadang menemani bukan ikut bantu mengerjakan, tapi menemani itu mengandung makna psikologis. Tidak ada orang normal di dunia ini yang senang berada di kantor pada hari weekend.

Bidan itu, saya denger dos-q terus-menerus ngoceh ke mahasiswanya, "Kami sesama teman sendiri aja kalo mau pulang pamit dulu kok. Apalagi kalian yang cuma tamu? Kalo nggak pamit itu namanya kan menyepelekan?"

Uh. Iya, saya juga ngerasain begitu. Sama temen saya sendiri, kalau ditinggalin dia pulang duluan, rasanya sebaaal..banget. Saya suka ngomel, "Berani-beraninya lu minggat, padahal gw masih kebanyakan proyek di sini?"
Terus si teman jawab, "Kamu sih, nulis aja lelet. Udah, kerjain aja di rumah, daripada di (kantor) sini lama-lama."

Padahal intinya bukan saya nggak suka ditinggalin di kantor sendirian dengan banyak pekerjaan. Saya nggak suka teman saya MINGGAT, alias pergi tanpa bilang-bilang. Itu aja. Dia kan levelnya sama saya, mbok mau pergi tuh dadah-dadah dulu gitu kek. Toh saya juga nggak nahan-nahan. Paling-paling bilang, "Bawa tuh kerjaan segepok ke rumah lu." Kan berbagi kerjaan? Itu namanya team work kan?

Dan sekarang-sekarang, saya juga merasakan bahwa memang kalo kita pamit dulu sama kolega sebelum pulang, itu berarti kita nganggep dos-q eksis di mata kita dan kita juga bikin diri kita eksis di mata dos-q. Dan aksi yang dilakukan orang lain terhadap kita, itu sebetulnya merupakan reaksi dari yang kita lakukan. Saya merasa lebih sering dirangkul, lebih sering diajakin ikut proyek, dan juga lebih sering diringankan pekerjaan. Nggak terhitung saya denger ada kalimat, "Vic, sudahlah jangan kamu kerjain sampek sepanjang itu. Cukup bagian X dan bagian Y aja. Biar kamu cepat pulang." Atau, "Vic, ayo kita pergi nonton! Ini masih ada sisa jatah tiket gratis sisa proyek kemaren! Kerjaanmu bisa aku kerjain sebagian, supaya kamu ndak kelimpahan banyak!"

Baik-baiklah pada temanmu sekantor, maka mereka akan baik juga kepadamu. Sesungguhnya mereka yang nggak baik kepadamu jumlahnya hanya 10 persen, dan itu tidak akan mengganggumu secara signifikan.
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

20 comments:

  1. sepertinya hal-hal seperti itu tidak hanya ada dunia dokter2an aja ya, mbak

    di kantorku juga begitu, nungguin temen yang nyelesaiin koreksinya atau ngerjain tugasnya, kesian aja kalo sendirian di kantor walaupun kita nggak bisa bantu banyak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku rasa, tatakrama perkantoran ini juga pasti terjadi di bidang-bidang lain, makanya aku nulis ini. Sungguh menyenangkan ditemenin teman, meskipun kadang-kadang ocehannya cuman ngeriwuki aja :D

      Delete
  2. Terima kasih sudah mengingatkan. Saya juga jarang pamitan kalau pergi-pergi he he he.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang-sekarang pamitan dong ya, Pak.. :D

      Delete
  3. haloooo vickyyy,, how is life? enjoy?
    kalo ke bandung kabar2in donk hehehe

    -mitatea-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Taa.. Life gw dodol..
      Kalo ke Bandung nanti gw kabar-kabarin..
      Lha gw kirain lu dah pindah ke Jakarta?

      Delete
  4. Klo saya pribadi sih gak masalah ditinggal dluan sma teman...cuma klo smpe rekan kerja pulang duluan tanpa ngemeng2 ngerasa aneh sih, krn itu sdh kebiasaan paling lumrah di tempat kerjaanku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbok ya basa-basi dulu ya, Bel. Bilang dong, "Eh, gw pulang dulu ya, Pren.." Gitu kan enak, daripada pergi melenggang kangkung minggat nggak pamit macam jelangkung aja..

      Delete
  5. Di tempat aku kalau soal dadah-dadah-an pulang sih nggak ada, mungkin karena kerja kantoran yang jam 4 tet orang yang sudah keluarga sudah lari-lari keluar ngejar kereta dan minggat sebelum macet. Tapi kalau tatakrama junior-senior sih pasti ada, mungkin bentuknya yang bukan dadah-dadah-an :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kalo aku sih biarpun belum berkeluarga tapi nggak usahlah nunggu jam 4, jam 1 aja udah gatel kepingin ngajak boss segera beresin kerja supaya bisa pulang tepat waktu. Kebetulan jam dinasnya kan selesai jam 3..

      Delete
  6. *suasana lagi jaga IGD RS X, pasen rame*
    residen : dek koas kamu darimana aja, kok ngilang dari tadi?
    koas : abis makan dok, sholat
    residen : lain kali pamit ke gw dulu dong. tahu gitu kan gw bisa ngga nyariin, sekalian nitip beliin makan sama kalian. pasien rame nih

    hikmah sejak saat itu
    *dadah-dadahan itu penting, bukan cuma sebelum pulang, tapi juga kalau mau makan, solat, atau saat2 akan menghilang lainnya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk..
      Selaku seorang residen maka gw akan beri tahu kalian para koass:
      Kehadiran koass itu tanggung jawab kami. Kalo kalian menghilang dan ternyata kalian menghilang karena diculik, maka orang pertama yang akan dicari polisi adalah kami. Jadi keselamatan kalian selama jam jaga adalah urusan kami. Meskipun kalian ngilang ke jalan seberang rumah sakit hanya untuk beli sate.

      Lebih baik dadah-dadah sama kami dulu kalo kalian mau ngilang. Kami nggak akan melarang kalian makan atau solat dan sebagainya. Kalian kan juga manusia yan butuh karbohidrat dan menghadap Tuhan. Tapi ya tahu dirilah, kalo lagi waktunya pasien rame jangan ngilang dulu. Mbok berbagi pekerjaan napa. Lagian seberat-beratnya kerjaan kalian, masih lebih berat kerjaan residen. Perhitungannya sederhana: Kalo pasiennya mati, yang dicecar kan kami, bukan kalian.

      Delete
  7. Sama vick gue juga males banget sama orang yang main minggat aja ga pake pamit. Kadang gue udah asik ngomong blablablabla ga taunya temen samping kubikel udah pergi entah kemana -,-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..kedengerannya gondok sekali yah.. Kita udah ngoceh panjang lebar kali lega, ternyata yang diajak ngomong udah ngacir.. :))

      Delete
  8. Bener. Kalau lagi kumpul, nggak peduli kumpul di tempat kerja atau di tempat hangout, rasanya kok kehilangan kalau ada teman pergi tanpa pamit. Ya meski nggak penting-penting banget, kita menyayangkan campur sedikit jengkel, kenapa kabur nggak pakai pamit.

    Dan ini: "Sesungguhnya mereka yang nggak baik kepadamu jumlahnya hanya 10 persen, dan itu tidak akan mengganggumu secara signifikan."

    Meski nggak tahu itu hadist riwayat siapa, hehe, aku percaya! Ya udah ya Dok, aku pamit mau pulang dulu. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan kita terheran-heran memikirkan alasan kenapa teman kudu pamit, wkwkwk...

      Itu hadist riwayat Vicky doong..

      Delete
  9. jadi inget pas dulu masih kerja jadi auditor. juga begitu, kalo yang senior belum pulang, yang junior gak boleh pulang. kalopun mau pulang, kudu ijin dulu. huahahaha.

    gua pernah dapet senior yang gak demen banget ngasih ijin kita pulang kalo dia belum pulang. jadi kayak nemenin dia kerja aja tuh sampe malem padahal kita udah gak terlalu ada kerjaan. trus dia nya nyari2 dah, kita disruuh fotocopy lah, apa lah. ampun dah... :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senior lu pasti orangnya kesepian, Man. Makanya kalian nggak diijinin pulang duluan demi nemenin dia.

      Atau, mungkin, jangan-jangan kantor lu ada hantunya yaa..jadi dia takut ditinggal lembur sendiri.. :p

      Delete
  10. aku juga akan jengkel kalau ditinggalkan bgt saja, emang enak dicuekin ya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mau repot-repot urun berisik di sini.. :) Jangan lupa sebut nama, supaya kita bisa berteman dengan nyaman..