Thursday, May 24, 2012

Kami Juga Butuh Tidur

Dua orang mahasiswa kedokteran asal Groningen yang lagi pertukaran pelajar sempat magang sebentar di rumah sakit tempat saya bersekolah beberapa bulan yang lalu. Mereka terheran-heran kenapa saya sering datang ke kantor dalam keadaan mata merah, kepala setengah mabok, dan emosi yang tidak karuan, padahal saya nggak pernah ajeb-ajeb sembari nenggak pil seperti yang biasa ditelen si Afriyani yang nyetir Xenia sambil nabrak ibu hamil itu.

Lalu saya jawab ke mahasiswa-mahasiswa pirang itu, keadaan saya nggak fit soalnya kemaren malemnya saya habis jaga rumah sakit. Dan saya jaga itu, nyambung langsung dari dinas paginya. Kalau diitung bahwa saya mulai dinas pagi secara sah itu jam 7 sampek jam 3 sore, lalu saya jaga jam 3 sore sampek jam 7 pagi besoknya, lalu saya sambung dinas lagi besoknya dari jam 7 pagi sampek jam 3 sore, bisa diitung bahwa total durasi saya dinas itu 32 jam.

Terus, karena namanya kan dinas, berarti kan nggak tidur. Jadi total nggak tidur itu 32 jam.

Si mahasiswa Groningen itu terbengong-bengong kenapa kita nggak tidur selama itu. Di negara asalnya, nggak cuman dokter, setiap pegawai dilarang bekerja lebih dari durasi tertentu. Saya lupa durasinya berapa, yang pasti nggak ada ceritanya pegawai bekerja sampek 24 jam. Apalagi yang kerja nggak tidur sampek 32 jam seperti dokter di Indonesia.

Yang seperti ini bukan hanya terjadi pada saya, tapi sudah terjadi turun-temurun selama berpuluh-puluh tahun. Saya sering ditanya profesor saya, "Kamu jaga berapa kali seminggu?" Saya jawab 1-2 kali seminggu.
Lalu profesor saya mengerutkan kening. "Di level kamu dulu, saya dulu jaga lima hari seminggu.."

Jadi, saya nggak pernah ngeluh kurang tidur pada guru saya. Soalnya saya tahu mereka sudah begadang lebih banyak dari saya.

Dalam diskusi saya dengan seorang teman yang biasa bekerja untuk perusahaan multinasional, teman saya bertanya-tanya kenapa dokter di rumah sakit segede-gede gaban kudu bekerja nonstop seperti itu, padahal jumlah sumber daya manusia kan banyak. Memangnya dokternya cuman dikit yah sampek harus kerja bakti gitu?

Saya jawab, jumlah orang yang bisa jadi dokter itu banyak. Tapi rumah sakit pemerintah tidak sanggup mempekerjakan dokter sebanyak itu. Kalau mereka cuman punya anggaran sejumlah X untuk mempekerjakan dokter sejumlah Y padahal yang seharusnya jumlah dokter yang mereka pekerjakan menurut standar internasional adalah 2Y, maka mereka akan tetap pekerjakan dokter sejumlah Y saja. Sebodo amat dengan standar internasional.

Saya tidak pernah mikirin urusan gaji, tentu saja. Tapi saya lebih peduli tentang kesejahteraan dokter, karena kesejahteraan dokter sangat berbanding lurus dengan kesejahteraan pasien. Bisa dibayangkan kalau dokternya capek karena nggak tidur 32 jam, kemampuannya menangani pasien dengan aman dan tepat bisa diragukan. Siapa yang bisa mikir enak kalau sel otaknya kelelahan?

Dan saya juga nggak tertarik dengan pameo bahwa "pendahulumu bekerja lebih keras daripadamu, padahal beban mereka jaman dulu jauh lebih berat daripada bebanmu jaman sekarang". Menurut saya, selalu ada harga yang harus dibayar. Kerja yang tidak seimbang membuatmu stress, stress itu mempengaruhi kualitas hidupmu sebagai manusia. Pernahkah kamu tanya pada istri/suamimu, apakah mereka bahagia melihatmu pulang larut malam setiap hari? Pernahkah kamu datang ke sekolah anakmu untuk mengambil raport tanpa pikiranmu bercabang ke pasien di kantor yang mungkin menungguimu untuk dioperasi? Pernahkah kamu bercita-cita jadi pembuat kebijakan, yang kira-kira bisa mengatur supaya setiap dokter bisa membagi beban pasiennya ke dokter lain secara rasional, supaya dirinya sendiri punya waktu luang untuk beristirahat, mengabdi kepada keluarga, dan menjadi manusia yang seimbang antara sebagai individu dan sebagai makhluk sosial?

Di Indonesia, semua dokter yang sedang bersekolah tidak diatur untuk mendapat jatah libur setiap kali mereka telah menunaikan tugas jaga mereka malam sebelumnya. Karena, bagi dokter yang bersekolah, setiap hari adalah kesempatan untuk mendapatkan kasus pasien untuk dipelajari, dan kasus yang sama belum tentu akan meraka dapatkan lain kali. Jadi, jika mengambil libur, mungkin dokter itu kehilangan kesempatan menghadapi kasus yang langka.

Pada kesempatan lain, kita juga sering menemukan dokter-dokter spesialis tertentu mengalami kekacauan emosional lantaran kesulitan berbagi pekerjaan. Di sebuah ibukota kabupaten di Jawa, jumlah spesialis anestesinya hanya dua orang karena bupati setempat hanya mampu menggaji spesialis anestesi dua orang saja. Dampaknya, operasi yang bisa dilaksanakan dengan optimal pada waktu bersamaan di kota itu hanya dua operasi saja. Bisa dibayangkan jika ada lima orang sakit parah dan harus dioperasi pada waktu yang sama, tiga orang pasien terpaksa mengalah untuk dua orang lainnya karena ahli anestesinya memang cuman dua. Jika salah satu dokter ingin libur, entah itu karena ingin beristirahat atau karena mau ikut seminar, maka dokter satunya harus kerja bakti meladeni semua beban tugas. Keinginan untuk punya tambahan dokter ahli anestesi ketiga untuk berbagi pekerjaan belum tentu terwujudkan, apalagi kalau pemerintah lokalnya cuma sibuk memikirkan kekuasaan dan tidak mau repot-repot memikirkan apakah bawahannya cukup tidur atau tidak.

Dokter juga perlu dibela hak asasinya. Dan salah satu hak asasi dokter itu, adalah menjaga kesehatan. Dan upaya menjaga kesehatan itu dimulai dengan tidur yang cukup.

Ada banyak kontradiksi yang harus dihadapi dokter. Mendapatkan ilmu, tapi kehilangan waktu pribadi. Mendapatkan kehormatan, tapi terasingkan. Mendapatkan prestise, tapi terpaksa berkorban perasaan.

Dan ini saya, berkisah tentang hidup yang saya jalani sekarang.
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

28 comments:

  1. Semangat terus ya bu dokter!!! ^___^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini sudah jam setengah empat sore, Dek. Zzzzzz...zzzzz..

      Delete
  2. wesss jadi dokter... jangan tidur mulu nanti ada pasien yang cariin tuh

    ReplyDelete
  3. Itu sudah jadi santapan sepanjang hari :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi itu bukan kebiasaan yang baik :|

      Delete
  4. ya, sepakat. hak asasi manusia, itu. kurang istirahat malah berbahaya buat performance kan. istirahatlah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti dulu istirahatnya, Mas. Masih operasi ini :|

      Delete
  5. waduh? Tidak tidur selama 32jam???
    asisten sy aja klo jaga dari jam 7am - 10pm rasa bersalah sudah berdentam2 di hati saya lho.
    apalagi 32jam? Serius itu gak ngantuk mbak?
    gak fallen asleep at all? bisa tahan ya? Waduh! ngeri saya. klo pas dapat dokternya yang udah 30jam gak tidur, ntar bisa salah belek dong hiks ...

    semoga deh pemerintah makin memikirkan kesejahteraan para dokter.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngantuk lah, Mbak Nique. Tapi ya mau gimana lagi? Namanya juga tugas..

      Delete
  6. bener bgt...klo dokter nya aja teler krn nge hang kurang bobo..bisa2 diagnosa jg error :D
    tp apa daya emg di indo bgitu kan yah...
    duh jd serem dong kalo ke UGD tengah malem hehehehe

    serem jg dong yah ke dokter yg super rame dan praktek ampe lewt jam 12 malam (biasa dokter kandungan)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya suka bingung kalo pasien dateng tengah malam padahal mereka tahu persis bahwa mereka bisa aja dateng besok siangnya. Dan alasan pasien biasanya: Kalo malem kan nggak ngantre.

      Padahal dokter yang praktek malem belum tentu segar-bugar. Dokter nggak kenal shift malem, mereka kerja pagi-siang-malem lho.

      Saya sih biasanya memberlakukan batas. Kalo saya lihat sampek jam X saya nggak dilayanin, saya akan pergi cari dokter lain. Fanatisme pasien terhadap satu orang dokter aja hanya akan membawa masalah buat mereka sendiri lho.

      Delete
  7. mungkin haru dibuatkan UU ketiduran bu
    jam tidurku ga pernah jelas
    kalo pas nyantai bisa siang malem tidur
    pas sibuk bisa seminggu melek paling tidur sejam dua jam sehari..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ini masih nunggu Mas Eko jadi anggota DPR. Makanya mumpung Mas Eko di Cali sana, mbok ya nyalon untuk DPRD Kalimantan Tengah. Siapa tahu lima tahun lagi Mas Eko pindah ke Senayan, dan bisa merancang UU Ketiduran.

      Delete
  8. padahal kalo dokter kurang tidur kan jadinya bahaya juga ya...

    ReplyDelete
  9. biasanya kami yg koas2 ini sering curi2 tidur kalau lagi jaga.. ada yang tidur sambil berdiri, ada yang tidur di toilet, tempat rontgen, mushola, bed kosong, bahkan ada yang bela2in sampai bawa kasur tiup di nurse station... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya bisa bayangkan kalian membenci saat-saat pagi tiba, karena kalian harus mengempeskan kembali kasur tiup itu :D

      Dulu jaman saya masih koass, saya sering diam-diam tidur di ruang tunggu poli. Soalnya kalo udah malem kan poli sudah tutup dan lampunya dimatikan, jadi nggak ada yang pergi ke sana. Setelah saya lulus, saya baru ngeh kalo ternyata perawat malem juga tidur di sana. Kami saling tidak tahu keberadaan satu sama lain karena lampunya kan mati :D

      Sekarang saya udah residen. Kalo lihat koass tidur saat kerjaan lagi banyak banget, bawaan saya jadi jengkel, hahaha..

      Sebenarnya saya nggak merasa berdosa sih tentang tidur itu. Soalnya kan saya baru tidur kalau pasiennya sudah nggak perlu ditindak lagi. Kalau ada kerjaan, barulah saya bangun. Lagian kami kan nggak sendirian, jumlah koass kan banyak. Kalo teman-teman saya yang sesama koass itu kerja, saya tidur buat nge-charge energi. Tapi kalo teman saya sudah ngantuk kecapekan, baru deh saya kerja seperti kelinci Energizer. Itu namanya efisiensi kerja sama :)

      Delete
  10. Kalau ini pantesnya dokter cinta saja. Habis cantik. hehehe

    ReplyDelete
  11. sebenarnya lebih berbahaya bila berkerja dengan stamina di bawah standar, apalagi kalau harus mengurus pasien bisa berakibat fatal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heuheuu..sistem kerja dokter dalam program pendidikan di Indonesia adalah sistem yang jauh di bawah standar :D

      Delete
  12. 32 jam gak tidur? wew.. bisa tepar tuh sy..

    di rs tempat sy melahirkan anak2 sy ada salah satu dokter anak yg termasuk paling laku.. Pasiennya emang banyak bgt.. Sp tengah malem aja masih ada pasien.. suami sy sp ngomong "apa itu dokter gak kecapean ya? Hrsnya kan dokter gak boleh kecapean takut error mikirnya nanti.. Bahaya.."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi, dokternya kecapekan. Tapi dia tidak mau mengecewakan pasien-pasien yang sudah ngantre untuk menemuinya. Di dunia ini ada jenis orang-orang tertentu yang tidak mau mengecewakan pasar yang sudah jelas-jelas menginginkan dirinya :D

      Delete
  13. tidurlah ketika di jalan, karena di jalan itu kesempatanmu tidur. aku nggak keberatan kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhoo..nanti kalo kita lewat restoran yang enak-enak dan aku lagi tidur di sebelahmu, aku nggak bisa minta berhenti buat makan-makan..

      Delete
  14. ya ampun bu dokter.....kaya gitu yah.....
    dan selama 32 jam itu gak curi2 buat memejamkan mata??? apa gak bawa ketimun aja buat mendinginkan mata??
    bagaimana bisa konsen kerja dengan keadaan kaya gitu....
    kebangetan ya di indo itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketimun itu seyogyanya buat dimakan, Lu, bukan buat ditaruh di mata, wkwkwkwk..
      Jelas nggak konsen deh kerja kayak gitu. Well, kengantukan dokter adalah risiko pasien yang memilih berobat ke rumah sakit tersebut.

      Delete

Terima kasih sudah mau repot-repot urun berisik di sini.. :) Jangan lupa sebut nama, supaya kita bisa berteman dengan nyaman..