Sunday, May 20, 2012

Tetangga Ikut-Ikutan

Kadang-kadang saya bertanya-tanya, apakah kesulitan macam gini juga akan terjadi kalau saya sudah punya rumah sendiri nanti. Saya bahkan nggak tahu apakah ini layak disebut kesulitan.

Kemaren kan sempat libur, jadi saya bikin pesta piyama di rumah kakak saya di Malang. Sebenarnya ini bukan pesta piyama, tapi lebih layak disebut pesta daster, hahaha.. Maka my hunk pun pergi bermobil dari Surabaya sore-sore buat nganterin saya ke rumah kakak.
Salah satu bagian paling menyenangkan dari pulang ke rumah kakak adalah saya bisa main piano di rumahnya sampek puas. Maklum semenjak saya pindah ke Surabaya, saya kan nggak pernah main piano lagi lantaran sampek hari ini saya belum diijinkan ngegotong piano ke dalam apartemen saya (dasar nggak tahu diri, sudah tahu tangga buat naik ke apartemen saya itu sempit banget..)

Memang tuh piano sebetulnya lebih layak disebut keyboard, karena kan dia dibikin dari entah mika atau entah plastik, beda sama piano dari bilah kayu yang biasa saya mainkan, jadi suaranya pun nggak seindah piano sungguhan. Tapi lumayan kan buat melepas stres. Lagian saya nggak peduli, pokoknya jari-jari saya bisa main dengan lincah.

Kakak saya agaknya lupa memperingatkan saya, tapi saya sudah kadung buka tuh piano dan main tingtang-tingtung. Baru main dua lagu, saya berhenti sebentar lantaran saya mau pipis. Keluar dari kamar mandi, saya dengar ada suara piano lain. Nampaknya dari rumah tetangga kakak saya.

Lalu kakak saya bilang, "Dia selalu begitu."
Siapa? Maksudnya, tetangganya.
Katanya, dulu ceritanya, kakak saya baru pindah ke rumah itu. Yang namanya rumah baru mau diisi, pasti kosong blong, termasuk halaman depannya. Tuh halaman nggak ada rumputnya sama sekali. Lalu suatu pagi kakak saya lihat tetangga sebelah rumahnya punya tukang kebun panggilan, lagi berkebun di sana. Kakak saya panggil tuh tukang kebun, minta dipasangin rumput buat rumahnya sendiri, nanti kakak saya mau bayar.
Maka besoknya datanglah tuh tukang kebun bawa rumput bergepok-gepok, lalu dipasang di halaman depan rumah kakak saya. Entah gimana, besoknya lagi, si tetangga ribut kepingin pasang rumput juga buat halamannya. Padahal sebelum kakak saya pindah, tuh rumah si tetangga nggak ada rumputnya sama sekali..

Tadinya kakak saya nggak perhatiin. Maklum deh, kan masih banyak hal lain buat jadi prioritas pikiran. Lalu kakak saya kepikiran kepingin punya piano, karena keluarga kami kan memang musisi dan seneng main piano. Mau beli piano kok kayaknya malah bikin rumah kesempitan, jadilah kakak saya beli keyboard dulu. Singkat kata tuh keyboard masuk rumah dan kakak saya suka main seenak udelnya sendiri. Suaranya si keyboard disetel jadi mirip suara piano, beres deh.
Eh eh, besoknya, dari rumah tetangga terdengar suara piano, nggak tahu itu suara keyboard atau suara piano sungguhan. Di sinilah si tetangga mulai terasa ganjil. Kok tetangga ikut-ikutan beli juga sih?

Lalu tetangga-tetangga lainnya mulai towel-towel kakak saya. "Iya lho, Jeng, dulu sebelum sampeyan pindah ke sini, tuh orang ndak pernah punya piano. Saking aja liat sampeyan punya piano, dia jadi ikut-ikutan kepingin.." :p
Kakak saya bengong. Nggak kepikiran juga bakalan bikin tetangga jadi ngirian kayak gitu. Sebetulnya kakak saya nggak kebingungan. Tapi kakak saya kasihan sama tetangga-tetangga yang lain. Soalnya kalau pas kakak saya lagi main keyboard dan si tetangga jadi ikutan main piano juga, pasti lagunya beda dan nggak nyambung. Mana si tetangga selalu membuka pintu rumahnya lebar-lebar kalau dia lagi main piano, seolah "maksa" sekompleks pada dengerin dia. Kasihan tetangga-tetangga yang lain, jadi bingung mau ngedengerin yang mana..

Kalo katanya ibu-ibu yang lain sih, nggak cuman dalam aspek rumput dan piano keyboard aja si tetangga bersikap kayak gitu. Inget ibu-ibu suka pamer punya panci berharga jutaan? Nah, si tetangga juga keblinger beli panci cuman gara-gara orang sebelah punya panci!

"Idih! Apa-apaan tuh si tetangga baru kedatengan adeknya yang centil nggak ketulungan?
Besok-besok aku juga mau panggil dulurku si Sri ah ke rumahku,
 ta' suruh dia dandan a la Marilyn Monroe pula kayak cewek itu.."
Balik lagi ke cerita saya yang main keyboard bersuara piano di rumah kakak. Saya denger aja suara si tetangga main piano dentang-denting gara-gara denger saya main. Lalu saya bilang, "Jangan kuatir, Mbak! Lihat saja, aku akan provokasi dia!"
Saya narik kursi, lalu duduk di depan keyboard dan terbang ke genre asli saya: jingkrak-jingkrak! Saya main lagu-lagu susah bertempo ngebut, mulai dari Wonderland-nya Maksim sampek Pelangi Cita-nya Gita Gutawa. Setelah setengah jam saya main, saya diam sebentar. Haa..si tetangga nggak ikut-ikutan main lagi. Hah! Saya menang!

"Aku bahkan heran kenapa dia harus merasa tersaingi," kata kakak saya.

Lalu saya bilang ke dos-q, untung semalam saya bawa my hunk ke rumah kakak itu malem-malem, jadi nggak keliatan tetangga. Coba kalo my hunk datengnya pagi-pagi dan keliatan tetangga, bisa-bisa besok-besoknya tetangga ngeyel juga kepingin ikut-ikutan mendatangkan my hunk ke rumahnya.. Ih! Mosok saya mau pinjemin pacar saya buat dipamer-pamer punya oleh si tetangga, males banget deh!

31 comments:

  1. hahaha ada ya tetangga yang kayak gitu.. kirain cuma ada di film2 doang... :P

    tapi selama dianya gak mengganggu sih ya gpp sebeenrnya ya. malah dapet pahala kakak lu vic, karena berkat kakak lu, si tetangga jadi berniat belajar main piano. itu kan bagus... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya gw nggak tinggal di situ, Man. Gw sih nggak suka kalo gw lagi main terus ada orang lain ikutan main juga. Gw maunya main sampek selesai dulu, baru orang lain main sesudah gw. Jadi gw bisa didengarkan dulu, gitu lho :p

      Delete
  2. bahasa gampangnya : Lu jual, gue beli.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukankah yang bener tuh, lu beli, gw beli juga, ya?

      Delete
  3. Ha ha..., coba besok Mbak Vicky buka konsultasi masalah kandungan dan kebidanan di halaman depan rumah setiap akhir bulan, apa dia mau ikutan juga :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waks! Saya lupa itu, Cahya. Makasih ya saya udah dikasih ide gemilang. Besok-besok saya provokasi juga deh tuh orang dengan buka plang, hahahaha!

      Delete
  4. wow. jadi selama ini dia bisa main piano? tapi baru beli setelah tetangganya beli? hehe... kasian juga orang kaya gitu ya. untung aja yang buat beli beli ngikutin tetangga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Besok-besok kami mau ikut Pilkada, Mbak. Kita lihat apakah si tetangga mau ikutan nyalon juga, hahahahah..

      Delete
  5. He2... Orang-orang, maksud saya tetangga antik semacam itu selalu ada dimana-mana, Mbak Vicky. Terlebih tinggal di perumahan yang beraneka ragam latar belakang sosial, profesi dan asal daerahnya. Hitung-hitung buat pengalaman kalau nanti da menikah dan punya rumah sendiri biar tidak kaget kalau suatu saat nemu lagi tetangga macam begitu. Betul? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, Pak Joko, makanya saya menulis ini untuk menyimpannya sebagai kenangan supaya saya nggak canggung kalo suatu hari nanti saya mendapatkan situasi yang serupa. Dari nginep di rumah kakak inilah saya mendapatkan pelajaran berharga bahwa inilah salah satu sisi tidak-enaknya hidup bermasyarakat. Tapi ya biarpun nggak enak, tetap harus kita hadapi ya Pak :)

      Delete
  6. Saya selalu berpikir tetangga kayak begitu adanya di sinetron mbak, soalnya belum pernah ketemu "aslinya" ternyata memang ada ya hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, kasus ini mengingatkan kami pada cerita-cerita sinetron yang suka kami tonton waktu kami masih kecil dulu. Saya dan kakak saya menyebut si tetangga ini "Bu Subangun", hahahaha..

      Delete
  7. Waah .. seperti cerita sinetron "Tetanggaku Idolaku" :P

    ReplyDelete
  8. rumput tetangga lebih hijau hehehe jadi suka ikut2an, memang dalamkehidupan bertetangga kadang seperti itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini kan bukan karena rumput tetangga lebih hijau. Ini karena tetangga baru punya rumput sedangkan tetangga yang lama nggak masang rumput dari dulu-dulu.. :p

      Delete
  9. tetangganya baru doyan-doyannya ngikutin orang lain kali ya.. jadi telat gitu hebohnya :D

    ReplyDelete
  10. besok2 coba pelihara hewan di rumah, semisal ikan, burung, anjing, atau gajah
    apa si tetangga bakalan ikut2an

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekalian aja piara jerapah, piara beruang kutub, besok-besok rumah si kakak menjelma jadi taman safari..

      Delete
  11. Pasti kalau kakaknya Vicky beli mobil baru, dia langsung diangkut ambulans.... hahahah. Tapi emang ada sih tipe orang yang kayak gitu, kalo saya mah bakal saya panas2in mulu aja. Datang aja tiap hari ke rumah kakak, dan mainin piano yang susah biar dia sadar diri, skill itu ga bisa dibeli

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aih, udah cukup deh saya provokasi setengah jam dan dia langsung diem. Mosok mau saya provokasi setiap hari.. :p

      Delete
  12. Hahaha.. Lucu.. Ada yang tetangga seperti itu.. Atau mungkin kakaknya Mbak Vicky memang jadi idola dan sumber inspirasi bagi dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halah, idola apa? Malang Idol, cocok..

      Delete
  13. Huehehehehehe ... ada2 aja. Kali aja emang tuh tetangga bakalan ngerengek pengen minjam your hunk xixixixi :p

    ReplyDelete
  14. Hehehe... jadi inget di rumah. Ibu aku juga tren setter lho. Paling kelihatan kalo pas ta'jilan di bulan puasa. Ibu bawa apel, besok ada yang bawa apel. Bikin snack kotakan, besok pada rame-rame bawa kotakan.
    Sampai sekarang pagar depan rumah masih standar pemerintah tahun 80-an, pas ditanya kenapa ga diganti yang lebih modern, "Mau nabung dulu bikin pagar yang mahal. Kalau yang murahan kethokan driji tetangga depan itu bakalan bikin pagar yang sama"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Moga-moga ibunya Galih nggak punya rencana ngegelar wayang golek semalam suntuk setiap weekend. Gila aja kalo tetangga sekitar ikut-ikutan bikin acara wayang juga di rumahnya.. :p

      Delete
  15. aku malah punya sodara yang kira2 kaya gitu.....kulkas kita baru, gak berapa lama dia ganti kulkasnya yang lebih baik dari kita....kita beli kerudung cantik, dia pengen lagi yang lebih cantik....secara dia lebih kaya.... :)
    yo wes lha sak karep'e....
    kalo yang namanya tetangga emang ajaib2 deh....
    aku malah punya tetangga yang lebih ajaib. Jadi dia ini ular berbisa, dah banyak lha tetangga yang komplain bahkan datengin tuh ibu. Nah dia ini gak tau kenapa suka bakarin sampah di tempat sampahku. Kupikir mau berbuat baik....eh lama2 dia beberin aib...katanya aku tuh g mau makan nasi pemberian orang lha, selalu dibuang lha, suka masak kepiting lha.....ajaib bgt lha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lulu, coba tetangganya diajak ikut kegiatan bersamaan seperti operasi jumat bersih bersama, atau membersihkan got bersama. Kedengarannya tetangganya itu kesepian dan nggak punya kawan. :p

      Delete
  16. hahahaha ya ampun dulu waktu masih tinggal di rumah pertama yang tetangganya tipe geng gong yang suka usil usil banget begini... tapi itu sih lucu banget jeng terang2an banget nggiloni nya :))

    ah... ada ada aja emang kehidupan bertetangga... kalo tetanggaku yang skarang, padahal kantor, tapi suka parkir sembarangan di depan rumah... udah sempet ribut gede, tapi lama2 males sendiri.. heuhhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebetulnya untuk membangun suatu kantor itu ada ijinnya sendiri. Ijin itu baru bisa keluar jika salah satu syaratnya sudah terpenuhi, antara lain nggak boleh parkirannya sampek gangguin tetangga. Makanya sebetulnya kantor itu nggak boleh didirikan di perumahan.

      Tapi ya di negara kita ini, peraturan kan dibangun untuk dilanggar :D

      Delete

Terima kasih sudah mau repot-repot urun berisik di sini.. :) Jangan lupa sebut nama, supaya kita bisa berteman dengan nyaman..