Friday, March 13, 2009

Seleb Matre


Akhirnya, gw masuk koran (lagi)!

*Ada apa, Vic, lu sakit maag sampai batal kunjungan kerja di Makassar?*
(Bukan!)
*Apa kampanye caleg lu gagal gara-gara pembagian sembako lu dituduh sebagai politik duit?*
(Bukaan!)
*Jadi kenapa dong? Hah, pasti lu baru konferensi pers ya, bilang bahwa lu nggak sengaja meremas bokong si tante itu di film Pijit Atas Tekan Bawah?*
(Little Laurent, lu pernah ditabok pake gagang sapu, nggak?)
*Jadi kenapa lu masuk koran?!*
(Tulisan gw tentang pencegahan HIV dimuat di situ.)
*Ya elah, gw kirain kenapa gitu. Gitu aja bangga!*
(Gw langsung ngejar-ngejar Little Laurent sambil bawa sapu)

Gw terperanjat waktu gw baca e-mail di ruang tivi hostess gw. Redaksi sebuah koran bertiras paling besar di Kalimantan Tengah, ngabarin bahwa tulisan gw dimuat di edisi hari ini. Bingung, apa yang harus gw lakukan? Mau sorak-sorai, tapi takut hostess gw kaget dan kena serangan jantung. Gw mau lompat tinggi, tapi gw takut langit-langit rumah hostess gw jebol. *Jangan berlebihan dong, Vic. Lu kan kate!* Hwaa..serba salah!

Halaman koran itu mencetak mana nama gw dan nama instansi tempat kerja gw. Bahkan di antara huruf-huruf kecil itu, gw bisa liat wajah orang-orang yang sumringah menatap gw. Bonyok gw, yang nggak pernah ngedukung karier menulis gw. Grandpa, yang sampai meninggalnya masih ngomporin gw buat jadi penulis. Grandpa gw yang satu lagi, yang selalu mengkliping nama cucu-cucunya yang masuk koran gara-gara menang undian. Mantan pacar gw, yang mungkin bakalan berkata dengan ketus, "Tumben kamu nggak nulis tentang putusnya kita buat dimasukin koran?"

Hati gw yang kege-eran, segera ingat siapa aja yang telah bikin gw sirik karena tulisannya di koran. Gw seperti kolega gw Andri Harmaya, yang tulisannya dimuat di Banjarmasin Post. Gw seperti kolega gw Genis Wahyu, yang (katanya) bolak-balik "menulis artikel kesehatan populer di berbagai media cetak". Oh tidak, gw seperti idola gw Carrie Bradshaw, yang nulis kolom Sex and the City di New York Star tiap minggu. Sekarang, gw telah jadi seleb!

Lebih tepatnya, gw adalah selebriti Kalimantan Tengah.

Beuh! Pikiran narsis itu gw tunda dulu. Tidak, gw belum jadi seleb kalo gw belum..

Gw nelfon redaksinya. Lalu gw tanyain apa gw dapet honorarium atas tulisan gw.

Jawab perempuan itu, "Oh, tidak ada, Bu. Itu cuma-cuma. Kami belum menyediakan anggaran untuk itu."

Gw nutup telepon dan ketawa ngakak. Huahauhaha! Gw nggak dibayar!

Lima tahun lalu, gw nulis dan ngabisin 15% dari sebuah halaman di Pikiran Rakyat dan gw dibayar. Nggak banyak, tapi cukup buat beli parfum. Hari ini, tulisan gw ngabisin 30% dari sebuah halaman koran terbesar di Kalimantan Tengah dan gw nggak dibayar. Padahal 25-30% koran itu isinya iklan melulu. Kalo kata orang Jawa, ediann tenaan..!

*Vic, jangan matre,* kata Little Laurent sok bijak. *Lu kan nulis itu buat cari nilai kredit untuk akreditasi dokter. Dan mana idealisme lu bahwa seharusnya tiap profesi nulis di koran untuk membantu mencerdaskan wawasan masyarakat?!*

Saat itulah gw sadar bahwa kalo ada seratus koran aja yang mikir kayak Little Laurent, dunia pers nggak akan maju-maju.

Ada alasan kenapa orang malas baca koran. Karena koran itu harus beli. Jalan satu-satunya merayu orang beli koran, adalah dengan kasih tulisan yang menarik. Apa ada orang mau beli koran yang isinya cuman iklan caleg?!

Kadang-kadang tulisan di koran bikin jenuh. Lha yang nulis orangnya itu-itu aja. Maka selain ada wartawan sebagai penulis tetap, juga harus ada kontributor tidak tetap yang punya ide tulisan yang kira-kira lebih segar. Kontributor ini bisa diundang dari masyarakat pembaca. Persoalannya pembaca mana yang mau nulis buat koran itu?

Terus terang aja, daripada nulis di koran, mendingan nulis untuk internet. Tulisan di koran hanya dibaca sebentar, berikutnya jadi bungkus kacang. Tapi sekali tulisan dimuat di internet, itu dimuat selamanya di direktori Google. Masa depan jurnalisme ada di tangan media online, bukan di tangan media cetak. Kalo koran nggak mau upgrade diri, termasuk kasih stimulan pada kontributor tidak tetapnya, koran itu harus siap-siap gulung tikar.

Dunia menulis tidak dihargai tinggi di negeri kita, setidaknya tidak di tingkat daerah. Bahkan koran dengan pembaca terbanyak di sini pun nggak menghargai kontributor dengan layak. Mungkin mereka nggak tau bahwa tulisan kita itu mahal.

Kalo kamu udah berani nulis di blog, berarti kamu boleh disebut mahal. Karena kamu berani keluarkan ide pikiran kamu dan kamu nggak takut dikomentarin macam-macam oleh orang asing di forum yang penuh orang yang nggak kamu kenal. Mahal bukanlah masalah host blog kita berbayar, atau kamu dibayar untuk menulis sesuatu. Mahal adalah harga pikiran kita yang orisinil.

Tiru Carrie Bradshaw. Dia minta honor 4 sen PER HURUF. Karena dia jual ide, bukan cuman jual nama. Kamu juga kan?

*Vic, dari sekian banyak penulis yang bisa dijadiin idola, lu malah pilih karakter fiktif dari film sitkom produksi Fox?!*

28 comments:

  1. emang lebih enak nulis di blog...
    jadi pemred sendiri, editor sendiri dan pembaca sendiri hehehe
    dan iya, gw setuju kalo tulisan gw mahal harganya, at least itu menurut gw pribadi :)

    ReplyDelete
  2. Ya vick kalau aku setuju sampeyan nulis diblog saja aku langganan setiamu, kalau Kalimantan Tengah Post he he aku ngak bisa baca. Internet rebutan yang pakai ini mumpung yang punya lagi tidur ...
    ku pencet tombol dan kucari Georgetterox oke ...
    terus berkarya nak dokter

    ReplyDelete
  3. Asyik... saya sudah bisa disebut mahal. Secara saya ngeblog sejak 2001, huehehehe...

    ReplyDelete
  4. hi hi .... sapa tauw 2 taun kdepan tulisannya jadi buku ....

    ReplyDelete
  5. gw ga pernah nganggep ada tulisan jelek, soalnya nulis itu susah dan ga semua orang bisa

    ReplyDelete
  6. ia bener si edi.Tapi emang ga ada apa peraturannya dimedia tersebut.Tentang kompensasi tulisan kita.Kalo nga ada ya mau diapain tapi kalo ada ya tuntut aja ,tetap semangat ya

    ReplyDelete
  7. Woh,jd pas blogku dimuat di Banjarmasin Post kemarin itu km sirik ya Vic?Seneng aku. ;) Jdnya km kan termotivasi jg untuk mengirim artikel ke redaksi surat kabar. :p Bedanya,yg kukirim kemarin kan cuma cerita konyol,kalah jauh ama artikelmu. :D Anyway,selamat ya.

    ReplyDelete
  8. Sutra laah saya nulis buat blog aja. Kalo pengen duit ya tinggal dimonetisasi. Komentator blog jauh lebih apresiatif kok ketimbang pembaca koran, hihihi..

    ReplyDelete
  9. Aku memang sirik sama kamu waktu itu Ndri, tapi aku nggak mau ngaku soalnya aku gengsian, hehehe.. Lha menurutku itu bukan tulisan konyol, aku malah baru tau kita bisa keluarin kecoak dari kuping pake gliserin (Jemaah, don't try this at home!). Itu bermanfaat kan buat orang lain, meskipun ada kemungkinan bisa bikin kuping jadi bolong juga, hihihi..

    ReplyDelete
  10. wew.. keren juga.. ternyata mbak vicky suka nulis dikoran juga yah he..he.. tapi parah bgt tuh masa ga dapet apa2.. baru tau ada yang kaya gtu he..he..

    ReplyDelete
  11. Mungkin korannya nggak tau caranya kasih insentif. Jangan-jangan mereka baru belajar bikin koran..

    ReplyDelete
  12. Waduh mbak2,tulisane panjang banget

    ReplyDelete
  13. Kali ini gw cuma mau komentar dikit aja ( 3 kata) TWO THUMBS UP....

    ReplyDelete
  14. Ini salah guru bahasa gw yang nggak pernah ngajari gw bikin karangan yang pendek tapi padat dan jelas. Untuk yang satu itu, gw ngga ngacungin jempol buat mereka

    ReplyDelete
  15. Untuk gurumu tetep dikasih thumb up tapi cukup satu aja... karena paling nggak khan jadi tahu cara membuat kalimat dan merangkai kata-kata...

    ReplyDelete
  16. *ngga kasih jempol cuma satu, tapi kasih satu setengah*

    ReplyDelete
  17. selamat mbak, akhirnya sampeyan jadi seleb! sayangnya kok ndak ada skrinsutnya ya, biasanya sampeyan kan paling narsis kalo soal poto-potoan ;p

    sebelah mana tho itu kantornya? koran kok ndak sopan, ndak ijin, dan yang paling parah, ndak mbayar!! dipikirnya gprs itu gratis apa, nasi yang buat bahan bakar otak ini ndak beli apa??! udah dibela-belain ndak mandi 7 hari 7 malem buat nyari inspirasi juga! huh!

    *bakar koran*

    ReplyDelete
  18. sukses ya vick. gw juga baru belajar menulis nih. BTW salam kenal

    ReplyDelete
  19. Sehubungan dengan status saya yang sekarang selebriti, saya ndak mau difoto kalo ndak dibayar..*haiah!*

    Mas, mbok jangan bilang-bilang di sini dong kalo nyari inspirasi sampai ndak mandi 7 hari. Malu sama blogger yang lain! Mereka ada yang nggak mandi sampai 40 hari lho..

    ReplyDelete
  20. wow, baru tau klo syrt biar tulisan d muat d koran tuh kudu nggk mandi minimal 7 hari ya ????

    wadowwww.....

    ReplyDelete
  21. Wah Mbak..Pemerhati HIV juga yaw..

    Senangnya..Apalagi jurusan Kedokteran yaw(kalo ga salah saat baca postingan ini)...

    Wah saya juga sangat ingin tulisan saya di muat di koran di Bandung ini, tapi sampai sekarang belum pernah dimuat(karena belum pernah krim he he he)..
    Saya lebih enjoy menulis dio BLOG ajah sich soalnya kan ada intreraksi langsung dengan pembaca, jadi proses pembelajarannya ada di sini...

    Hmm,...Salam hangat Bocahbancar Mbak dan jangan lupa berkunjung lagi ke BLOG saya...

    ReplyDelete
  22. Iya betul, kalo nulis di blog kan ada feedback dari pembacanya. Lha kalo di koran? Feedbacknya mau dari mana?

    ReplyDelete
  23. Antara koran dan blog ya? Jadi inget ribut2 disini dulu itu. ^_^

    BtW, congratz sudah jadi seleb matre sekarang! *ditabok*
    Makan2?

    ReplyDelete
  24. Maunya ngundang makan-makan, tapi kasiyan sama yang terbang jauh-jauh dari Jayapura ke Cali..:p

    ReplyDelete
  25. Yup..setuju , sampeyan nulis di blog saja , Kalau koran di kalimantan sapa yang kirimin ke jakarta buat gue..

    ReplyDelete
  26. Kayaknya lebih mahal ongkos kirimnya ketimbang harga korannya deh..hahah!

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mau repot-repot urun berisik di sini.. :) Jangan lupa sebut nama, supaya kita bisa berteman dengan nyaman..